Ayo Bagi Harimu

Setiap hari adalah awal masa depan

(K)nowing (E)very (P)articular (O)bject

Di suatu malam, tiba-tiba hape gw penuh dengan notifikasi text message dari beberapa teman. Sudah diduga, sebagian dari mereka sedang tabayyun atas kabar kabur yang mereka denger dan sebagian ada yang kepo atas hal menarik untuk diperbincangkan dengan teman yang lain.

Oh my, gw yang biasanya cuma jadi penonton sekarang naik derajat jadi narasumber dong! Asyikkah? No..no..gak enak blas tauk.

Dikepoin orang tentang sesuatu yang mungkin kita tau, ditanya-tanya tentang hal yang mungkin tidak pantas disebarkan, atau sekedar basa-basi percakapan trus endingnya gosip harus mengambil sikap hati-hati.

Sebelum gw jawab pertanyaan biasanya gw nanya dulu latar belakang atau alasan orang itu nanya, selain itu gw juga terawang sifat penanya, apakah beliau nanya buat tau aja, memastikan kebenaran berita, atau seseorang yang punya tabiat sebagai “penyambung lidah rakyat”.

Offkors kalo ketemu tipe penyambung lidah ini yang paling males ya. Mereka dianugerahi dengan sifat rasa ingin tahu tinggi namun ditambah dengan bakat mengkhayal cerita seru, jadi kalo denger suatu berita, terutama berita negatif, senengnya minta ampyun.

Bad news is a good news dan info sekelumit aja bisa berkembang biak sedemikian rupa sehingga kelihatan menarik. Sayangnya berita hasil perkembangbiakan itu lebih banyak muatan opini atau bumbu penyedapnya daripada muatan fakta.

Ama orang model ginian, gw milih diem aja, jawab aja gak tau, habis perkara. Gw ngeri kalo harus ikut dalam arus pemberitaan beliau dalam bercerita karena pastilah nama narasumber akan dicatut kemana- mana dengan embel-embel ” kata si Nisa”.

Nah, kalo udah ngerti sifat penanya dan kira-kira pertanyaan dia bisa dijawab, baru gw jawab seperlunya, kalo bisa sesedikit mungkin sebatas yang kita ketahui. No asumption, no “kata dia”. Kalo emang gak ngerti maka jawab gak ngerti. Dan last but not least, gw lebih baik jawab gak ngerti kalo hal-hal yang ditanyakan adalah aib seseorang kecuali si penanya bermaksud menolong atau memberi solusi bagi pemunya aib.

Oiya, kalo dalam Islam ada istilah tabayyun, artinya mendalami masalah, melakukan pengecekan berita, meneliti kebenaran sehingga tidak terburu-buru menanggapi suatu berita, sehingga tidak melakukan tindakan yang akan disesali di masa mendatang.

Wow, mulia bukan? Dan bukankah hal itu yang seharusnya kita lakukan demi mendengar banyaknya berita yang berseliweran, berita yang narasumbernya tidak diketahui kesahihannya?

Btw, keep calm and no kepo yes!

Leave a comment »

Pre Monster Syndrome

Wanita selalu punya alasan buat bete yah, dan itu bisa terjadi secara berkala. Yes, bete yang itu tuh..it’ s hormone false!. Terjadi secara berkala tiap bulan (bisa lebih bisa kurang, wes..pase piro lah..) dengan ditandai ciri-ciri psikologi, seperti lebih mudah tersinggung dan geer-an tapi cenderung negatif.

Gak ada angin gak ada hujan, tau-tau udah cemberut aja. Gini salah gitu salah, make eyeliner rasanya gak imbang kanan kirinya, sepatu juga jadi gak matching ama bajunya. Pokoknya semua gak bener.

Dan monster itu pun bangkit. Para manusia disekitarnya pun diharap berhati-hati, dan yang paling penting, harap maklum dan sabar kalo kena semprot.

Inilah takdir ya Ladies, kita gak mungkin bisa menghindar dari gejolak hormon yang dianugerahkan kepada kita, bukan?? Memang rasanya asli gak nyaman kalo pas masa-masa PMS itu, apalagi kalo memang ada hal- hal yang memicu ketidaksabaran kita. Istilahnya, wong disaat normal aja banyak hal yang ngeselin, apalagi pas PMS.

Pas dulu masih di front office malah lebih parah tuh, pekerjaan menuntut gw bermuka ramah padahal hati ini masih awut-awutan. Customer meminta pelayanan yang cepet dan baik, padahal mood ini masih jeblok. Pernah gw lagi gak nyaman karena hormon ealah pas ketiban rejeki ketemu customer rese, huhuhu..gw cuma bisa senyum kecut lah dan berharap jam pelayanan segera berakhir.

Butuh manage fisik dan mental pada saat PMS melanda, tergantung kondisi ajalah. Kalo lemes ya istirahat, kasih tau orang- orang disekitar minta waktu rehat sejenak. Kalo ternyata punya energi lebih, daripada buat marah, ya mending buat olahraga atau jalan-jalan, atau apapun hobi kamu aja.

Tetep aja ya, gw sok nasehatin gitu padahal suami ama anak-anak sering shock liat gw tiba-tiba mewek atau cemberut karena alesan sepele. Fiuuuhh, capek tau ngadepin monster kaya situ. Ya gw ngerti juga kok, dan gw juga masih berusaha manage perasaan dan energi gw biar gak dikit-dikit marah.

Nah, selain karena hormon, masih ada beberapa alasan yang sering dipake para monster wannabe ini dalam melegalkan aktivitasnya meluapkan gelegak ke bete an mereka (haha, jorok lah “gelegak“) yaitu :

1. Cemburu

Whooaa, setuju gak? Ngeliat orang lain lebih sukses, lebih cantik, lebih kaya dan “lebih-lebih” lainnya kebanyakan bikin wanita lebih mudah bete. Apalagi kalo cemburu karena cinta ya Ses..biasanya lebih heboh dan sakitnya berlipat-lipat.

2. Gak Punya Duit

Tanggal tua, belom gajian, atau gak dikasih uang saku ama bos, huhuhu…bisa lebih parah kalo pas bokek ada sale barang-barang yang diidamkan. Wes, bisa bete akut.

3. Tabiat

Kalo ini udah final ya, emang bawaan orok dan sudah dari sononya suka bete. Hanya Allah yang dapat memberi hidayah supaya lebih sabar.

Segitu aja sih yang bisa gw daftar sekarang ini. Ada yang mo nambah? Eh, jangan ding. Walau bagaimanapun ini tulisan tentang kelemahan perempuan, kalopun ada ya biarkan saja. Let it be..

Dimaklumi ya, disabar-sabarkan kalo harus hidup dengan mahluk ciptaan Allah SWT bernama wanita. Dan Ladies, semoga kita diberi kekuatan lebih untuk menjadi baik, lebih bisa memanage kelakuan dan emosi jiwa.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Ngomong Apa To?

Kembali ke fase belajar bahasa dan belajar ngomong ama orang lain, bikin inget waktu anak-anak mulai ngoceh. Mulai  dari kata-kata sederhana macam maem, mimik, pipis sampe nama mereka masing-masing.

Guru dari pelajaran ngomong itu tentunya orang-orang yang ada di sekitar mereka, termasuk media seperti televisi, radio, laptop dan buku.Waktu jaman anak pertama, gw masih lumayan strick membatasi media televisi dengan larangan tontonan macam sinetron. Didukung oleh ART pulper yang emang jarang nonton tipi dan bersifat lumayan pendiem menjadikan kosakata bocil jadi kurang.

Anak-anak seumuran Aro pun di sekitar rumah dikit plus sifat Aro yang lebih suka menghindari konflik ketika maen ama temen bikin Aro malah lebih banyak ngobrol ama orang dewasa.

Mbah Kung dan Mbah Ti nya pun lebih banyak ngajarin Aro kalimat dalam bahasa Jawa yang emang sedikit ribet penggunaannya. Waktu masuk TK di usia 4 tahun, Aro ngomongnya masih kurang cas cus, tapi yang gw suka, Aro tergolong sopan. Kalo diajak ngomong udah ngerti maksudnya tapi masih suka bingung nanggepinnya, persis ama kondisi emaknya sekarang ini.

Diawal dia belajar, banyak kosa kata baru yang terbentuk dan sering gagal paham maksudnya. Sering Aro nangis gara- gara jengkel karena orang disekitarnya gak mudheng apa yang dia omongin. Paling parah mas Suami sih, lha piye meneh, wong waktu itu beliaunya sehari-harinya gak kumpul ama bocil.

IMG_62084889682372

Daftar kosakata khas Aro plus artinya waktu jaman Aro cilik yang masih gw inget :

Obil iying iying : mobil miring-miring ( mobil remote off road yang bisa jumpalitan itu lho)

Kakayat : pesawat

Matu lampi : mati lampu

Rasaksa : raksasa

Lain Aro lain Era, jamannya anak kedua ini gw agak loose control. Aro udah sering main ama temen yang mempunyai kosa kata lebih bervariasi, termasuk umpatan lebay ala alay sinetron plus didampingi ART yang demen nonton televisi macam Dahsyat dkk itu..weleh, dampaknya lumayan parah sih.

Usia dua tahunan, Era lebih banyak kosakatanya dan sering “aneh” juga, hehe..Kalo udah gitu gw cuma bisa nyindir tontonan televisi Indonesia yang kurang baik dampaknya ini plus minta tolong ke Bu ART supaya kalo nonton acara tipi yang baik-baik aja atau gak ngajak Aro Era nonton sinetron. Solusi lainnya gw pake tipi kabel yang nyediain konten buat anak-anak.

Daftar kosakata Era sampe sekarang :

Pempuruan : perempuan

Nabam kebakaran : pemadam kebakaran

Aremika : Amerika

Pak Manis : masinis

Nyoget : joget

Nyegak : jigrak

Setuman : lambang PLN yang kaya petir

Pemunya : pemilik

Tamanan : tanaman

Pemantu : pembantu

Berdua bocil ini juga sering ngomongin frase yang ada di game atau nyanyian acara tontonannya lho. Jadi memang harus didampingi dan selektif buat milihin acara mereka.

Btw, jadi inget berita kalo acara “Spons Kuning” ma “Kucing Tikus kejar-kejaran-mulu” mo dilarang di Indonesia. Pada dasarnya gw setuju sih (maaf ya buat kubu yang enggak setuju) karena dua acara itu memang berpotensi menimbulkan perilaku kasar dan konyol.

Menurut gw, mereka mempunyai rate “Dewasa” atau minimal “Bimbingan Orang tua”. Gak semua kartun tu cocok buat anak kecil lho, butuh kedewasaan buat mengartikan kesederhanaan dan kepolosan Spons Kuning dalam berperilaku, pun dunia gak selalu Kucing jahat dan Tikus baik. Iya kan?

 

Leave a comment »

Toefl Grade-nya Masih Primary 4

“Can I ask some water for my childrens?”

“Do you have chicken meat?”

“What is your dream when you grown up?”

Hadehhh, pusing juga gw berusaha ngomong dan bersosialisasi ama bulai. Lha abisnya salah gw juga sih nekad dateng ke sini cuma modal cinta ama mas Suami. Giliran disuruh ngobrol dalam bahasa Inggris, aduuhh, oh yes oh no ajalah..

Ya emang jaman dulu gw pernah ikut kursus di LIA sampe conversation 4, ya emang nilai B. Inggris NEM gw waktu SMU mencapai 8, ya emang gw bisa lolos ujian STAN yg katanya nilai Bahasa Inggris buat kandidat ceweknya harus perfect, tapi..gw belum pernah chit chat asyik ama bulai beneran cuy!

Ada juga cuma dengerin film atau lagu British Band macam Don’t Look Back in Anger nya Oasis yang sampe sekarang gak tau makna, visi dan misinya lagu ini apaan (ntar gw gugling deeh..). Atau beberapa lagu U2, ama Coldplay yang lumayan gak abstrak artinya.

Tapi itu kan film dan lagu dimana kita hanya perlu ngedengerin tanpa ada feedback, tanpa perlu kita jawab ama kalimat tertata bahasa yang baik dan benar. Hiks..

Sedikit banyak memang gw bisa ngerti mbak dan mas itu ngomong apa, maksudnya piye, cuma aja butuh keberanian ekstra kalo mo jawab pertanyaan mereka. Butuh loading kosakata, pronounce, dan yang paling mematikan buat gw adalah grammar. Duh..

Beberapa kali dipaksa mas Suami buat ngobrol dan bertransaksi (belanja maksudnya..) sendirian kadang bikin keder juga, malu kalo diketawain ama bulai Cyin..Tapi kata mas Suami, para bulai itu rata-rata sopan, jadi gak mungkin ngetawain kita kalopun ada yang salah. Mereka masih maklum kalo ketemu warga non lokal yang masih gagap berbahasa Inggris.

Di kota ini memang banyak warga pendatang yang bahasa sehari-harinya bukan bahasa Inggris. Sebagian besar mereka datang untuk menuntut ilmu dan bekerja, jadi walaupun ketika kuliah atau pun bekerja mereka menggunakan bahasa Inggris namun ketika berkomunikasi dengan sesama pendatang sebangsa pasti yang digunakan adalah bahasa asli mereka.

Di jalanan, di supermarket, di sekolahan pasti gw ketemu ama beberapa warga non lokal yang ngobrol dengan bahasa yang lebih parah tingkat ke-enggak ngertian nya. Kebanyakan pendatang disini berasal dari Timur Tengah, Eropa Timur, Afrika, dan China (ini dari pengamatan sehari-hari aja, belum riset beneran).

Yang hebat malah anak-anak gw, yang gede udah pede aja pas masuk sekolah hari pertama, tanpa ditungguin, padahal dia gak ngerti bahasa Inggris juga. Begitupun yang kecil, kadang kalo lagi main di taman, tau-tau udah main kejar-kejaran aja ama bulai cilik. Angkat jempol empat deh..

Bercermin dari keberanian (atau malah kepedean dan kecuekan?) mereka, gw pingin usaha lebih banyak bersosialisasi dengan para warga disini ah. Dimulai dengan bocil-bocil temen anak gw yang bahasa Inggrisnya masih lucu,hihi.. Ini bukan pedofilia lho ya, alesan gw cuma kalo ngobrol ama mereka kan gak takut disalahin, paling juga mereka confuse ama bahasa gw yang acak adut ini.

Pernah gw berusaha ngajak ngobrol bulai yang sekolahnya masih Primary Grade 4 dan dia bisa ketawa-ketawa, trus pas gw nanya apa dia bingung ama bahasa gw, dia jawabnya sih enggak, cuma harus mikir dulu ama kalimat-kalimat gw.Hihi..

Stephen, Scottish Boy yang pingin jadi atlit senam

Stephen, Scottish Boy yang pingin jadi atlit senam

Gak usah mikir salah bener grammarnya dulu lah, takutnya malah gak berani ngomong. Yang penting gw understand, km understand..

Bismilah..

Btw, gw sisipin gambar dibawah. Cuma buat iseng aja..IMG_8261959717725

Dari FP nya Meme Comic Indonesia.

 

 

Leave a comment »

(Belum) Bisa Move On

“Ini kaya Bandungan ya”

“Lha ini mirip Kota Lama di Semarang nih”

“Weh, ini malah persis GKN I”

Hehehe, mas Suami yang dengerin omongan gw cuma bisa senyum agak kecut (tapi masih tetep cakep kok). Mungkin beliau mo ngomong kalo gw cuma homesick aja, jadi semua-muanya dianggep mirip ama Semarang, tempat dimana gw di lahirkan, besar, dan dipekerjakan sampe  usia seperempat abad lebih.

Yah, belum ada sebulan di sini emang membuat gw masih inget betul tempat- tempat dimana gw berada sehari-harinya dulu. Daerah Johar, Kawasan Kota Lama, Jalan Pemuda, Banyumanik, Pedurungan..ahh, itu mah insyaAllah udah agak hapal bentuk-bentuk bangunannya. Apalagi kalo ada kuliner enak dan murah, pasti bakal inget deh.

Makanya pas diajak Mas Suami jalan mengelilingi kota, gw langsung komentar kaya gitu. Gw gak tau, mungkin aja Semarang memang masih mempunyai warisan sejarah dan arsitektur orang bule, jadi banyak bentuk bangunan dan struktur jalanan kotanya agak mirip.

Coba aja lihat jalanan di City Center Dundee ini yang (di) miripkan ama Kawasan Kota Lama Semarang dan bentuk gedung yang mengingatkan akan Gedung Keuangan Negara I Semarang :

City Center of Dundee

City Center of Dundee

Lalu Caird Hall yang bentuknya mirip SMU Negeri 3 Semarang yang kesohor itu (hehe, gak boleh protes..). :

Caird Hall of Dundee

SMU 3 Semarang eh..Caird Hall of Dundee

Dugderan dan Diana Ria ini ngehits banget pas masa sebelum Ramadhan :

Pasar Malem, bukan sih..Fun Fair di Magdalene Park

Pasar Malem, bukan sih..Fun Fair di Magdalene Park

Diana Ria di Fun Fair

Diana Ria di Fun Fair

Banjir Kanal Barat sepertinya bisa serapih Tay Riverside bila masyarakat Kota Semarang bisa tertib jaga kebersihan :

Tay Riverside yang bersih

Tay Riverside yang bersih

Disini juga ada kapal Ceng Ho..hihi,fitnah lagi..ini kapal pinisinya bulai Scotland

Disini juga ada kapal Ceng Ho..hihi,fitnah lagi..ini kapal pinisinya bulai Scotland

Taman Tabanas nya Dundee, Dundee Law, salah satu land mark kota Dundee dimana kita bisa ngeliat seluruh penjuru kota dan sungai yang menjadi pembatas kota Dundee:

Dundee,Scotland

Dundee,Scotland

Dundee, Scotland

Dundee, Scotland

Dundee,Scotland

Dundee,Scotland

Dundee Law

Dundee Law

Jujur aja, sebenernya gw emang homesick, tapi kesenangan kumpul ama suami dan anak-anak, serta kesempatan off dari pekerjaan kantor memang tak tergantikan. Bayangin aja, dari sejak nikah hampir delapan tahun lalu, kami baru bisa barengan sekarang. Pastinya ini jadi waktu yang berharga banget buat kami. Semoga sekembalinya kami dari kota indah ini, kami bisa tetap berkumpul dan merasakan nikmatnya menjadi keluarga sakinah, mawaddah, wa rahmah lagi.Amin

Please deh..

Please deh..

Leave a comment »

Ngirit (lagi) Yuks!

Setelah tahun lalu gw ama Mas Suami berjuang menabung demi mengurangi jumlah angsuran KPR, kemudian awal tahun ini “say no to any sale event” demi bisa beli tiket ama biaya visa buat nyusul mas Suami, maka setelah kami bisa ngumpul di negeri kulkas ini, sekarang saatnya harus memutar otak untuk menekan budget belanja kami sehari-hari.

Alasan itu kami lakukan karena pendapatan bulanan hanya berasal dari sisa beasiswa dan gaji pokok Mas Suami. Sementara gw yang posisinya sekarang masih cuti diluar tanggungan negara membuat gw zero payment aja.

Setelah beberapa kali menghadapi situasi tight budget ini, gw hanya nambah beberapa tips dari beberapa hal yang telah biasa dilakukan. Dari dulu gw pake aplikasi android buat mendata pemasukan dan pengeluaran bulanan, sehingga kami bisa evaluasi bila ada pengeluaran yang dinilai over budget atau malah bisa dihilangkan untuk meringankan beban belanja.

Kemudian kami usahakan selalu memasak makanan dan bawa bekal bila kami harus keluar rumah. Masalah masak memasak ini sampe sekarang masih belum stabil sih, pastinya dikarenakan selera makan keluarga vs kemampuan memasak “sang koki wannabe” yang belum sebanding. Dibutuhkan banyak kreativitas plus bakat plus keberuntungan plus nanya-nanya temen yang udah ahli nih.

Sampe sekarang (masih dua minggu sihh) gw masaknya masih aja sekitaran telur, sosis, pasta, sop, roti bakar, dan nasi goreng. Tentu saja alasan masak makanan tersebut karena selain disini harga bahan makanan diatas relatif lebih murah juga cara masaknya praktis. Masih haram hukumnya masak yang ribet-ribet mah.

Oiya, pertimbangan memasak disini diambil berdasarkan observasi Mas Suami selama berada disini tentang tempat belanja murah dan produk yang harganya masih masuk budget. Daging ayam, sosis, susu, keju, jamur, telur, pasta dan sarden masih termasuk produk yang relatif terjangkau. Yang bikin gw lumayan seneng sih justru karena sayur dan buah disini malah termasuk mahal, jadi ada alasan buat gak masak sayur, hehe..

Selain kedua hal diatas, yang sekarang ini gw lakukan adalah mulai peduli ama penggunaan gas dan listrik. Maklum, karena kemarin gw masih ngumpul ama orangtua maka dua tagihan itu masih nebeng tiap bulannya. Gas ama listrik ini ternyata dua tagihan momok buat Mas Suami karena katanya bisa mendominasi sebagian besar angka pengeluaran bila pemakaiannya tidak diatur. Kebiasaan-kebiasaan slebor macam lupa matiin lampu, flush toilet pake air hangat, ama masak yang gak efektif bener-bener bikin gw sering disenewenin ama Mas, yah, soalnya dia yang bakal pusing kalo kebiasaan jelek itu bikin tekor tagihan, hehe..

setruk oh setruk

Nah, teori sih boleh aja dibikin ya, tapi untuk sementara, pengeluaran gw udah over budget buat dua minggu ini. Angka di aplikasi budget udah mencapai angka £90 dari budget £60 per minggunya. Alesannya sih karena ada pengeluaran buat beli beberapa barang modal macam ketel listrik, alat tulis buat Aro Era, ama kartu telp seluler gw sih, jadi bukan termasuk pengeluaran rutin.

Semoga kedepannya kami bisa lebih mengatur keuangan dan bisa survive dengan rencana pengiritan ini. Semoga Allah SWT selalu memberi kami kesehatan dan rejeki halal yang bermanfaat.Amin.

Leave a comment »

Bungkus ya Mbak?

Udah jadi kebiasaan gw sehari-hari untuk makan seperlunya aja (kecuali kalo gratisan) dikarenakan volume perut yang dibawah rata-rata ini. Jadi kalo beli makan dan volumenya melebihi kapasitas, maka gw gak akan segan buat membaginya menjadi dua porsi trus membungkus makanan yang kira-kira gak sanggup disikat saat itu juga.

Kebiasaan itu menurut gw gak memalukan karena membuat makanan gak mubazir dan lebih sehat juga buat kantong karena bisa dimakan buat waktu berikutnya.

Tapi tetep aja urusan bungkus membungkus itu butuh manner ya, jangan asal semua bungkus. Yang jadi aturan pertama buat gw dalam masalah perbungkusan adalah ketahui hak kita, maksudnya kalo kita beli makanan trus emang dapet porsinya segitu ya udahlah, sisa porsi kita makan bisa kita pisahin buat dibungkus.

Kedua, jangan main bungkus kalo cara penyajian makanan secara prasmanan, ambil makanan seperlu perut kita aja, kecuali kalo di akhir acara masih ada sisa makanan dan kita ditawarin ama panitia buat “bersih-bersih” makanan yang masih ada (itulah gunanya ikut kepanitiaan suatu acara terutama seksi konsumsi, atau membina hubungan baik dengan panitia, atau datang akhir di suatu acara tapi dengan resiko malah kehabisan makanan)

Pengalaman gw dalam masalah perbungkusan ini sudah lumayan banyak lho, dari bungkus nasi goreng tiap makan di Rumah Makan Padang, jadi tim sapu bersih tiap ada acara kantor ( tapi gw cuma ambil seperlunya kok, beneran deh), dan bungkus snack di penerbangan jarak jauh.

Buat gw yang baru pertama kali mempunyai pengalaman penerbangan jarak jauh dimana makanan datang silih berganti dan tentu saja gw ama anak-anak gak bakal sanggup menghabiskan sajian itu, maka sebagai langkah jaga-jaga gw nanya pramugari dulu buat minta ijin membungkus makanan yang gak sanggup kami habiskan. Langkah tersebut menurut gw perlu dilakukan supaya gak malu-maluin kalo ternyata pas turun di bandara tujuan gak boleh bawa makanan di tas kabin. Tengsin juga lah kalo kita dimarahin gara-gara sepele ginian, mana paling males kalo mereka sampe ngungkit-ngungkit budaya negara kita, hehe..

Ternyata pas gw nanya pramugari, mereka bilang its okay dan malah mengijinkan buat bawa meal box punya anak-anak yang disediain, hehe, baek banget sih Mbak Pram..

2014904171705-1

2014904171618-1

Cuma aja hal tersebut ternyata punya dampak agak negatif juga sih, bawaan gw jadi nambah banyak. Printilan-printilan meal box isi selai, roti, makanan anak-anak pun menghiasi troli bawaan. Tadinya meal box itu mo gw kasih ke Aro Era biar beban bawaan gw bisa terbagi, ealah ternyata beratnya lumayan juga, hihi..

Mas Suami yang jemput kami di bandara langsung terkejut ketika melihat additional baggage kami ini dan pastinya nanyain apakah gw gak malu pake acara bungkus membungkus gitu, secara budaya kaya gitu gak lazim buat orang bulai, hehe..

Yah, gw jawab aja kalo tadi udah nanya ama pramugari dan dibolehin bawa makanan jatah kami ini, buat urusan malu atau enggak itu nomor sekian karena toh hal ini gak melanggar etika perbungkusan gw kok.

Dan betul aja, sampe rumah ternyata kami kelaperan karena selama di pesawat kami cuma makan sedikit. Nah makanan bawaan itu lah yang ternyata bermanfaat sekali buat pengganjal perut, hehe..untung gw hobi bungkus gitu yo.2014904171415

 

Leave a comment »

Too Much Reality Show Will Kill You

Perkembangan dunia pertelevisian lokal di Indonesia beberapa tahun ini memang sungguh mengagumkan, dari trend telenovela, berubah menjadi sinetron serial tentang Cinderella, lalu berkembang menjadi sinetron (yang ngakunya) relijius, kemudian reality show ama acara-acara audisi yang menguras emosi (karena gak selese-selese dan ngabisin pulsa sms), trus ada acara komedi toyor-toyoran ama ledek-ledekan, dilanjut ama drama Korea dan baru-baru ini muncul Indihe Marihe menguasai rating TV.

Nah, sebagai media hiburan yang paling banyak digunakan rakyat Indonesia, menurut gw, rating TV tersebut menggambarkan beberapa hal tentang masyarakat Indonesia. Dari kemungkinan selera jenis tontonan, impian dan harapan, toleransi dan simpati, sampe tingkat humorisme.

Coba menilik lebih dalam, dari telenovela sampe sinetron India yang baru-baru ini digemari sebenarnya mempunyai esensi yang tidak jauh berbeda. Kesemuanya tentang emosi termehek-mehek, dramatisasi kondisi hidup, impian siang bolong dan akhirnya humor yang garing. Mereka hanya berganti kemasan aja..(duh,kenapa gw sinis banget ya?)

Hal seperti itu yang membuat gw akhirnya memilih saluran tipi berbayar untuk menyelamatkan selera gw yang agak labil ini. Walaupun gw tau bahwa ini bukan solusi terbaik, namun keputusan ini gw pilih karena kekhawatiran klo anak-anak terpengaruh ama hal-hal kaya goyang-goyang gak jelas dan pemikiran bahwa hidup seseorang bisa seberuntung para lakon FTV.

Selain itu, ada hal lain yang menjadi keprihatian gw, reality show. Acara yang katanya dibuat tanpa rekayasa, ternyata banyak yang pake skenario juga, bo’ongan juga, settingan juga. Parahnya lagi, acara macam itu sekarang ini gak cuma ada di sinetron..mereka merambah job ke dunia politik..OMG!

Media jadi udah gak valid lagi menampilkan berita, lakonnya juga banyak yang bertopeng penuh dusta. Pencitraan untuk meraih simpati, penggiringan opini dan permainan konspirasi tingkat tinggi..(wuih,berima gini!)

Yang gw sebel, mereka gak cuma menghiasi siaran TV aja, media sosial, internet ama koran pun isinya mereka semua..maruk banget! Timeline yang biasanya berisi hal-hal bermanfaat sekarang berubah menjadi dukungan fanatis atau malah serangan ke pihak lawan. Pokoke dunia ini menjadi hitam putih, gw putih elo hitam,hihi..

Bagi rakyat jelata semacam gw yang bisa nonton doang, hal-hal semacam ini bikin gerah. Bayangin aja, nonton reality show yang udah pasti tujuannya menghibur aja para penonton sering ikut nangis lebay klo lakonnya sedih, nah ini nonton reality show yang kedepannya berpengaruh ama masa depan bangsa. Lakonnya sama-sama mengklaim mereka baik, tapi pihak pendukung banyak yang nuding bahwa lawannya busuk. Piye, mana yang bener?mana yang harus dipercaya?

Kalo dulu gw berprinsip dengan banyak baca akan semakin memperluas pengetahuan dan kebijakan dalam memandang sesuatu, khusus tentang ini, gw punya pendapat lain. Semakin banyak baca malah semakin membuat gw berpikir sinis tentang media. Apakah mereka masih menjunjung tinggi etika jurnalisme dalam membuat berita, apakah mereka masih bersikap netral dalam menyajikan data, dan apakah berita tersebut opini atau fakta?

Akhirul kata, gw milih buat stop nonton berita atau baca tentang “reality show” itu. Bukan karena gw gak peduli, hanya ingin memprioritaskan pemikiran dan perhatian pada hal-hal yang menurut gw jauh lebih penting. Gw percaya reality show itu akan diurus oleh orang-orang yang berkompeten, yang berkepentingan, dan yang menganggap reality show itu prioritas hidup.

Namun kalo boleh menyarankan, gak usahlah terlalu fanatik pada sesuatu hal gak jelas kaya gini. Misalkan mo fanatik ya buat diri sendiri dan dituangkan dengan hal-hal nyata semacam mendukung program kerja dan memberi teladan yang baik sehingga orang-orang pun percaya terhadap kredibilitas hal yang didukung tersebut. Pelan tapi pasti, masyarakat hanya akan percaya pada orang yang kerjanya kelihatan dan bermanfaat bagi kemaslahatan ummat. Ora pencitraan tok.

Bertindak dan berlisan sesuai porsinya, gak usah maksa atau malah  menghakimi pihak lawan dengan merasa paling bener aja. Mengutip salah satu nasihat seorang tokoh, lebih penting ilmu pengendalian diri dari ilmu pengendalian api, air atau udara (Avatar Aang ya Neng?!), woles gitu lah.

Jangan mau dimanfaatkan, jangan mau dijadikan tumbal. Dan lebih penting lagi, kerja yang bener ya Brow, biar Lebaran ini bisa bagi angpaw..

Leave a comment »

Gegar Media Sosial

Bertahun-tahun setelah berbagai macam media sosial menjadi trend di banyak kalangan, gw masih stuck aja dengan forum terbatas ataupun media yang kurang nyosial (ngerti maksudnya kan?) seperti private messenger sampe group chat. Paling keren (menurut gw lho yaa!) gw ikutan trend bikin blog, itu aja update statusnya lama banget alias suka lama gak ngisi tulisan, hehe..

Nah, yang bikin gw takut atau lebih kerennya berhati-hati untuk tidak ikut tren membuat akun media sosial memang wejangan suami. Bukan dilarang, namun pertanyaan beliau apakah gw siap terjun dalam dunia media sosial yang kadang kejam dengan komentar orang lain yang tidak sependapat dengan pemikiran kita (hayah!), atau siap untuk menahan diri tidak menyampah seperti berkomentar tidak penting atau malah bikin orang sakit mata gara-gara gw upload poto narsis, haha!.

Yes, its true Mbak,Mas, Pak Dhe, Bu Dhe..Mas Suami emang bener-bener ahli mengamati sifat gw yang suka narsis dan nyampah itu, makanya ketika gw memutuskan untuk membuat akun salah satu media sosial, beliau hanya mengulang wejangannya itu.

Alhamdulillah keinginan gw buat update status galau dan nampang poto-poto narsis belum banyak terealisasikan. Masih bisa lah gw menahan diri dengan cuma ngeliat status temen-temen.

Nah, tapi yang susah untuk ditahan adalah keinginan untuk membuka media sosial itu, bisa jadi 5 kali sehari gw onlen cuma buat ngintip status (sampe temen ada yang komen kalo gw sekarang onlen terus, padahal gw gak komen atau update apa-apa lho, kok dia bisa tau ya??!! #garukgarukkepala)

Kebiasaan yang gw namain gegar media sosial inilah yang membuat gw rugi waktu. Selain gw jadi jarang baca informasi menarik dari dunia internet dengan baca blog atau website, gw jadi jarang nulis. Udahlah ya, kadang waktu main ama anak pun sering kepake buat ngintip medsos ini..hiks!

Kalo alesan gw sih,ini semua karena gw emang masih baru, masih unyu-unyu nya mainan medsos, jadi masih seneng aja klak-klik akun orang, insyaAllah gak sampe stalking sih.

Oiya, salah satu hal yang sempet bikin keki adalah waktu mo ngupdate status relationship, karena keengganan memberikan tanggal pernikahan, akhirnya status yang tercantum di akun gw kemarin adalah “hari ini Ziza menikah”. Padahal suami jauh, padahal temen suami banyak yang jadi temen gw jg di medsos itu, padahal lagi gw gak nyebar undangan apapun..alhasil beberapa komen pun bermunculan menanyakan keenggakjelasan status gw. Hehe, sukses bingung lah!

Kedepannya harapan gw sih akun medsos itu gak akan membawa dampak yang buruk ya, kalo bisa malah nambah silaturahmi ama temen-temen aja. Semoga gw juga gak menyalahgunakan media itu sebagai ajang eksis ataupun pencitraan diri, atau lebih parah terlibat masalah ama status-status gak jelas.

Pisau itu berguna depends on user dan tujuannya. Mo jadi koki atau penjahat, terserah kamu..

Cuma poto narsis sesaat

Cuma poto narsis sesaat

Leave a comment »

Battle Of Reason

Walaupun sejak menikah gw udah terbiasa LDR (Long Distance Romance) ama mas Suami sampe anak-anak pun udah maklum ama kondisi dimana Ayahnya hanya bisa balik dalam jangka waktu tertentu, namun beberapa waktu ini gw ama anak-anak kok mempunyai perasaan yang sama, kangen beliau.

Yeah, walaupun kami masih bisa berkomunikasi melalui berbagai aplikasi elektronik namun tetep beda sensasinya dibandingkan kalo ketemu langsung lah yaw..

Ketika memutuskan menikah dengan beliau, gw memang sudah tahu akan resiko LDR ini sih dan bener saja, jarak domisili kami paling dekat antara Semarang-Jogjakarta saja selama kira-kira 19 bulan.

Penempatan selanjutnya lebih parah lagi, mas Suami loncat hingga ke bumi Sumatra dan membuat jarak keluarga kami semakin lebar (baca:jauh). Kondisi berjauhan dengan jarak kira-kira 1.087 km ini kami jalani kira-kira selama 3 tahun.

Syukur alhamdulillah anak-anak memaklumi kondisi ayahnya yang hanya bisa sesekali menemani mereka. Paling lama Mas Suami bisa berada di rumah hanya selama satu minggu, itupun karena cuti. Dan paling lama beliau nggak balik rumah hanya selama 4 minggu.

Dengan motivasi memperbaiki curiculum vitae supaya bisa kembali ke Tanah Jawa, Mas Suami beberapa kali ikut Ujian Nasional (hehe,kaya anak SMU aja Da..) untuk memenangkan beasiswa pendidikan. Dan pada suatu siang di tahun 2012, gw baca pengumuman kalo suami gw tercinta itu lulus..Alhamdulillah…

Yang jadi pikiran ternyata beliau lulus ujian untuk beasiswa pendidikan ke luar Indonesia (yeaaahh,tambah adooohh!). Pas Mas Suami ngasih tau gw kalo dia lulus pun dengan dialog yang sangat hati-hati, takut gw gak siap kali ya..Bahkan sempat juga beliau menawarkan untuk membatalkan kesempatan itu karena takut jarak yang sangat jauh.

Hehe, tadinya gw udah ngimpi-ngimpi aja mo nekad ikut kalo beliau berangkat kuliah, tapi tentu saja, too many things must be thinked..

Naa, gw mo nyoba daftar aja pertimbangan-pertimbangan yang harus dipikirkan bila gw mencoba menyusul Mas Suami :

1. Biaya

Dengan berbagai macam kebutuhan sehari-hari vs kebutuhan modal buat ngikut,yeah,masih dicoba buat ngusahain!

Tipsnya:hemat dengan bawa breakfast and kalo bisa bawa lunch dari rumah.

2. Kemampuan gw masak

Mulai belajar buat bikin makanan yang kira-kira sehat,murah, mudah, dan anak-anak doyan (hehe,syaratnya banyak amat yak!) such as: martabak, bakwan, makaroni, burger.Masih sekitaran itu aja, next, gw masih harus belajar masak sayur.

3. Cuaca

Lebih ke ketahanan tubuh anak-anak sih, bayangin aja, Semarang dengan kehangatan sinar mataharinya vs Yurop dengan angin mendayu-dayu dan mendung menggelayut, hehe..(biasain gak mandi ajah!)

4. Aro Era

Kalo anak-anak ikut gw nyusul dengan segala konsekuensi biaya, kesehatan, pendidikan, dan long flight vs kalo gw tinggal di rumah ama Bapak Ibu gw dengan resiko gw harus rela gak ngeliat perkembangan mereka selama beberapa waktu..(ahh,rugi banget)

Trus,dengan berderet-deret alasan dan pertimbangan itu, kemanakah gw harus memutuskan? Stay alone or get together? Hahaha, masih bingung aja gw..

Nah, sementara gw masih ngusahain buat nabung aja, plus nyicil dikit-dikit nyiapin kalo-kalo aja gw jadi ngikut Mas Suami. Kalopun akhirnya takdir berbicara lain, insyaAllah gw jg ikhlas untuk berdamai dengan kenyataan. But, tetep aja, gw harus keep dreaming kan yaa..

Yeah, masa-masa yang cukup menegangkan, namun gw bener-bener berharap kalo kami sekeluarga bisa lebih dekat, lebih mudah, dan lebih sering berkumpul. Mohon doanya ya temans…

Amiiinnnn

Seseorang yang kami rindukan

Seseorang yang kami rindukan

Leave a comment »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 229 other followers