Sayang-sayangan di Depan Publik

Hari ini, 4 tahun lalu, gw akhirnya ketemu Mas Bojo lagi setelah 8 bulan ditinggal sekolah. Udah lama gak ketemu, pasti tetep pangling walopun hampir tiap hari video call. Dan gw emosi duonk, bak drama-drama Korea gw mbrabak mringis liat dia meluk anak-anak duluan, kenapa bukan guwe..dih😢

Dasar bocah ya, mereka mah nggak ngerti perasaan kuangen Ibunya udah membuncah dan dengan polosnya langsung nanya ini itu, cerita ini itu ke Ayahnya, gw tambah mewek donk..

Tapi untung Mas Bojo udah ngerti kalo istrinya suka lebay gaya Koreaan maka dia bilang ke bocah, “bentar ya Nak” trus langsung meluk dan nyium gw. Mesra.

Ehh, ini di bandara lho Pak, dimana banyak orang bersliweran. Gw pan salah tingkah sendiri ya. Bocah-bocah pun langsung “Cieee..😚”, dan gw cuma meleleh.

Aksi mempertontonkan bentuk kasih sayang di depan publik, atau lebih dikenal dengan istilah Public Display Affection (PDA) seinget gw jarang kami lakuin, atau kalau dalam standar gw masih wajar lah kalo cuma gandengan atau pegangan tangan pas jalan. Beberapa kali salim dan cium dahi juga pernah sih di depan teras rumah pas mo berangkat kerja.

Pun hal tersebut udah pernah jadi bahasan Mas Bojo bahwa dia memang mengusahakan membatasi aksi PDA ini agar tidak menimbulkan hal-hal yang tidak diinginkan. Kalo mo sayang-sayangan ya sabar sebentar, nunggu waktu dan tempat yang privat malah lebih enak😝.

Beberapa tahun sebelumnya, ketika gw mendampingi Mas Bojo wisuda di UGM, kami jalan berdua aja trus mampir sholat dong di masjid. Pas kami jalan keluar berdampingan, kami disapa seseorang “Mas, itu adeknya ya? Atau temennya?” Mas Bojo jawab dengan suara pelan, karena agak terganggu ditanya seperti itu oleh orang asing, “Ini istri saya, ada apa ya?”. Ternyata kami dikira belum menikah, dan orang tersebut langsung minta maaf serta berlalu pergi. Kami cuma bisa pandang-pandangan donk, takut kami salah dan melanggar batas. Kejadian serupa kami alami beberapa kali, sampe kami GR, apa kami keliatan masih kaya orang pacaran atau memang perilaku kami udah berlebihan.

Kalo kami cermati, mungkin justru perilaku kami yang suka malu-malu tapi akrab, dan paling cuma saling gandeng tangan justru bikin orang penasaran sampe berani komentar. Orang-orang tersebut paling ngomongnya berkisaran “temennya ya” atau “masih PDKT ya”, sebatas itu sih jadi gak ganggu-ganggu amat.

Untuk kasus PDA diawal plis tolong dimaklumi karena alasan moment lama gak ketemu. Itupun kejadiannya cuma beberapa detik plus gak pake macem-macem lah. Jadi murni karena curahan emosi kasih sayang lama tak bersua yang tak terbendung aja.

Perilaku PDA ini menurut gw memang seharusnya cukup menjadi perhatian kok, baik batasan perilakunya, pelakunya, maupun peraturannya. Beberapa kali gw ketemu ama dedek2 pake seragam sekolah udah pada berani PDA lebih dari pegangan tangan, dan hal tersebut udah mengganggu. Apalagi di media sosial yang termasuk ranah publik, hedeuuh, jibunan deh.

Sebenernya  puingiin banget nyolek trus ngingetin supaya mereka sungkan dan paling enggak risih lah melakukan PDA gitu, tapi sampe saat ini, gw cuma pernah beberapa kali ngomong “behave, behave..” ama sekumpulan anak moeda yang udah kenal serta paling ngliatin risih para remaja yang dirundung napsu cinta. Tapi tetep aja gw sering ngerasa gak mampu Cyin kalo harus teges gitu, baiknya gimana sih?

Setahu gw, di luar negeri pun untuk aksi PDA ini ada peraturannya. Mungkin batasannya memang disesuaikan dengan budaya atau nilai etika setempat, dan apabila batasan tersebut dilanggar kayanya orang lain yang merasa terganggu pun bisa melaporkannya ke polisi. Jujur aja gw awam soal ini, cuma pernah beberapa kali ketemu pasangan bule yang kasmaran namun rata-rata usianya udah dewasa, belom pernah ketemu yang remaja-remaja gitu. Trus karena ngerasa sebagai orang asing, makanya gw milih menghindar aja daripada ditanyain macem-macem ma bocah.

Jadi kesimpulannya gimana? Mo bertindakkah kalo ada pelaku PDA yang melanggar batas? Tindakannya apa? Atau justru berpendapat kalo PDA (yang melebihi batas) itu sah-sah aja dan masuk ranah hak asasi manusia serta gak boleh di ganggu?

Kalo menurut gw sih, kasih sayang itu fitrah manusia, tapi untuk nunjukinnya di muka publik tetep harus mematuhi peraturan yang berlaku. Gimana yang melanggar batas? Kalo bisa tegur ya tegur, atau minimal pelototin walopun bakal dapet pandangan setajam silet. Setuju gak?

 

Advertisements

Nikah itu Enak?

Orang bilang memasuki dasawarsa kedua pernikahan itu memang berat, masa bulan madu telah lewat, berganti titik jenuh dan kalo nikahnya kaya gw di umur twenty something, maka sekarang ini masuk masa dimana orang katanya sering mengalami masa puber kedua. Masa sih?

Haha, gw sih iyes.

Ini bukan dalam rangka memproklamirkan diri gw jenuh, gak bahagia atau nyesek udah nikah ya. Bukan. Justru gw masih berusaha keras supaya gw gak terjun bebas dalam dunia kelam pernikahan.

Untuk orang sebebas gw, masa adaptasi dimana satu sama lain saling menyesuaikan diri itu masa yang cukup berat. Tapi karena semangat masih nyala-nyala, dijalanin aja pake seneng. Makin kesini udah terbiasa ama perilaku yang mungkin dulu gak kepikiran, makin kesini makin mirip satu sama lain. Ibarat kata, gw mikir apa, tau-tau ternyata sama.

Dan ternyata, kami berdua stagnan. Saling ngerasa nyaman tapi juga bosan. Kesibukan kantor, kegaduhan ngurus bocah, dan faktor fisik bikin kami merasa butuh hiburan, istirahat, piknik, penyaluran you name it..

Pas udah nyadar kalo keadaan kami sestagnan ini, kami mulai berusaha restart lagi. Mulai dari melakukan hal-hal yang kami pingin lakuin aja, sendiri-sendiri. Lho kok..hehe.

Jadi, menurut gw, kami mungkin butuh aktualisasi diri. Melakukan hobi yang terbengkalai, melakukan kesenangan masa muda, dan menikmati me time aja.

Gw mulai nulis dan baca-baca lagi, nonton pilem apapun yang gw pingin nonton, dan ngobrol ama kawan2 lama.

Mas Bojo yang sekarang juga sering ngajakin lari bareng, menularkan semangatnya untuk menaikkan standar kesehatan dan stamina tubuh. It’s fun.

Jadi, nikah itu enak gak? Selow aja Bro. Standar enak juga ambigu. Tiap orang beda2. Dan akhirnya yang bisa jawab pertanyaan itu ya kita sendiri yang ngejalaninnya. Mo dibikin enak atau sengsara juga tergantung usaha kita kan, plus doa donk. Doa yang kenceng plus curhatin isi hati ke Yang Maha Kasih.

Plus juga, pernikahan itu tergantung dua orang, suami dan istri. Gak bisa sendiri2 ngusahainnya. It needs two to tango. Usaha bareng2, dan kerjasama dan komitmen.

Jangan nyari2 hiburan atau pelarian ke hal2 yang gak baik juga deh. Masih banyak hal2 yang bisa kita lakuin tanpa menyakiti perasaan keluarga, bukan cuma pasangan lho.

Kembalilah ke rumah seruwet atau sejenuh apapun. Walopun cuma bisa menghela napas saking enegnya, tetep usahakan balik. It’s hard, tapi yakin deh hal tersebut bener.

Sebagai closing, gw mo bisikin para Mak2 thirthy something nonton Go Back Couple. Ni drama Korea recommended bingit buat ditonton..Ayuk ah, mo milih Choi Ban Do atau Jung Nam Gil?😚😚

Go Back Couple, teasernya doank

 

 

Ruang Hati

Ruang hatimu itu Mas
Terlalu misteri

Menyimpan apa sih Mas,
Kok seperti teka teki

Bikin aku mati penasaran
Membuatku tak tenang
Menginginkan kebenaran

Apa sih Mas, isi hatimu itu
Siapa sih dia Mas, yang selalu menggodamu

Membuatmu terlena
Lupa segalanya..

Kembali, tengoklah kesini..
Ingat, pulanglah kembali..

Rumah kita kosong ketika kau pergi
Hanya ada raga namun tanpa arti
Diam melayang dan sepi

Misalkan kau memang ingin pergi
Baik2lah tanpa menyakiti
Sekian dan bubye sampai ketemu lagi..

Bekasi, 18 Agt 2018

Belanja Apa Saja Tahun Ini?

2016 ini mo berakhir. Dan gw lagi pingin aja mereview barang dan tempat belanja yang bikin lapar mata.

Disclaimer :gw bakal sebut merek dan tempat. Review yang positif aja tanpa maksud promosi, hanya pingin sharing gitu sih. Yaa, semacam testimoni pelanggan lah..

1. Sprei Vallery Internal

Awalnya gw cuma pingin ganti suasana pake sprei polosan, pas belanja ke toko sprei langganan dan puass banget ama kualitas dan harganya, udah pasti gw order lagi sampe punya beberapa warna yang bisa gw kombinasiin antara sprei dan sarung bantalnya. Oiya, karena polosan, kata temen gw, kasur berkesan simple tapi elegan, plus nuansanya jadi berasa hotel😄;

Pilihan warna Vallery Internal, cantik to..(gambar diambil dari Toko Pedia)

Harga tahun 2016 seinget gw berkisar antara

– Rp. 96 rb untuk ukuran 120x200x30 cm,

– Rp. 135 rb untuk ukuran 160x200x30 cm,

– dan Rp. 146 rb untuk ukuran 180x200x30 cm;

Kelemahan sprei ini menurut gw karena kurang populer, stok nya juga terbatas. Kadang harus pre order dulu di toko langganan supaya dapet warna yang diinginkan.

2. Baju Menyusui Mamigaya

Waktu jaman hamil dan menyusui para bocil, pilihan fashion di rumah paling daster atau kaos oblong longgar. Gak kece banget lah😑. Tapi syukur Alhamdulillah, gw sekarang kenal ma baju-baju hamil dan menyusui keluaran Mamigaya. Selain modelnya simple, bahannya nyaman banget buat bumil yang sering gerah.

Salah satu baju inceran, sayang stoknya habis😅..(Gambar diambil dari FP Mamigaya)

Harga berkisar :

-Rp. 60rb untuk daleman,

-Rp. 96 rb sampe Rp. 115 rb untuk dress rumahan (karena modelnya pendek, gak bisa gw pake buat kluar rumah buat gw yang pake kerudung dong),

-Rp. 159 rb sampe Rp. 189 rb untuk baju panjang.

Oiya, kadang ada seri couple ama baby atau malah ama Suami juga, jadi berasa seragam gitu deh, hihi.

Untuk harga, mungkin memang tergolong lumayan mahal di antara merek baju menyusui ya, tapi sebanding dengan kenyamanannya kok.

3. Barang-barang Bernuansa Etnik

Gw baru-baru ini aja sih beli pernak-pernik etnik, dan masih nyoba-nyoba juga sebatas taplak, aksesories, maupun baju.

Untuk pilihan kemeja cowok, pilihan gw masih jatuh di Batik Keris. Dengan harga sekitar Rp. 150rbuan-Rp.300rbuan udah dapet batik yang nyaman di ukuran, cakep di motif dan model, serta awet dipake.

Untuk pernak-pernik semacam taplak, gw masih seneng banget ama taplak tenun yang dari bambu atau lidi. Ni taplak gw beli waktu di Pasar Batik Setono Pekalongan dengan harga Rp. 15 rbuan. Oiya, karena gw lumayan kreatif, taplak ini gw pake juga buat pelapis korden, semacam vitras gitu deh😎.

Yang terbaru, gw seneng banget dengan kimono tenun dari Jepara. Gara-gara temen Fesbuk upload diskonan akhir tahun, akhirnya kesampaian juga punya baju tenun dengan warna gonjreng😄.

Outer tenun, cantik yaaa

Outer tenun, cantik yaaa

Pesennya disini nih😄

Pesennya disini nih😄

4. Serial “Pingin Jadi Baik”

Salah satu frame komik karya Bang SQU

Salah satu frame komik karya Bang SQU

Udah rilis sampai seri 3, dan sudah beredar di toko buku di kota-kota besar. Ni buku recommended untuk bacaan bocil maupun orang dewasa. Sederhana untuk dicerna dan mendidik untuk belajar.

5. Barang Pecah Belah dari Sango Ceramics Indonesia

Dari mulai piring, gelas, mug, tea set, sampe pot hias ada disini. Dan beruntunglah Kota Semarang punya showroom Sango yang cukup besar di Plasa Semarang, Jurnatan, Johar. Itu piring tebel-tebel dan cantik, mangkok saji elegan, tea set sak pingine model ada disini lah. Harga dibagi berdasarkan QCnya. Ada yang diskon sampai dengan 60% untuk barang-barang dengan QC rendah (nggak lolos uji mesin diswasher karena ukuran kurang simetris mungkin, tapi masih bisa dipake buat gw yang cuci piringnya manual) dan untuk pecah belah yang QCnya tinggi, dijamin mantab ma kualitasnya namun dengan harga yang menurut gw masih lebih murah dibanding barang sejenis yang dijual di toko sebelah.

Umm, untuk sementara masih itu aja sih barang-barang yang bikin tahun 2016 gw lebih berwarna dan berbahagia😁

Trus untuk tempat belanja yang membuat kalap ya nggak jauh-jauh ama barang diatas, ini nih:

1. Toko Wijaya Pelangi (Jl. Beteng no. 21 Semarang, Jawa Tengah No. 024-3581622), untuk lebih jelas bisa nyari di gugle map, ada kok directionnya.

Toko ini bikin gw kalap dari pertama ketemu. Walopun bentuknya cuma gudang dengan suhu lumayan hot, tapi koleksi barang-barangnya bikin gw harus kuat kekep dompet. Ada sprei, handuk, karpet, bantal, guling, dan macem-macem produk perkainan. Yang jelas, klo kesini tips nya harus pake baju nyaman dipake, jadi bisa tahan lebih lama untuk nguprek-nguprek barang. Trus juga, harus punya spesifikasi barang yang jelas, pinginnya apa, harganya sekitaran berapa, kualitasnya kaya apa. Soale kalau enggak, bisa-bisa kita cuma bisa mlongo liat barang segitu banyak atau malah kalap gak karuan.

2. TokoTika (@tokotikaFP) jual gamis, buku, dan macem-macem sih, hehe..coba cari aja di Fesbuk, insyaAlloh ownernya ramah dan tepercaya.

Monggo..

Monggo..

3. Mamigaya (Pin BB: 7CBAC52B, Whatsapp: 081212349688, Istagram @bajumamigaya, Facebook: mamigaya baju menyusui, Fanpage facebook: baju menyusui mamigaya.

 Siapin dompet dan kekep erat-erat kalau bisa, karena barang yang dijual sungguh menyilaukan dan sering bikin tau-tau udah kebayar aja di kasir.
5. Toko Pasifik (Jalan Pekojan Tengah nomor 25-27, Purwodinatan), cari di gugle map ya untuk arahnya😁😁
Toko ini hampir sama bentuknya kaya Wijaya Pelangi, gudang guede dengan spesifikasi jualan alat-alat rumah tangga. Dari sendok, panci, blender, sampe lemari plastik ada disini. Mo grosiran atau retail boleh banget.
6. Toko Mebel Isti (Jl Siliwangi 225, Semarang. No Telp: (024)7606607; 7603418 F: (024)7607674) letaknya pas di pojokan kiri masuk Gerbang Puri Anjasmoro Semarang.
Mebelnya relatif lebih murah, barangnya juga banyak modelnya, CSnya ramah.
7. Toko Sejati dan Glodok
Letaknya di depan Plasa Semarang Jurnatan. Untuk baju bayi dan peralatan tempur pumping ASI atau MPASI, insyaAlloh lengkap deh.

 

Duh..duh..ternyata banyak juga ya belanjaan gw tahun ini. Pantesan tabungan rasanya kok nggak nambah-nambah😶😶.

Ok then, jikalau ada review ciamik lainnya, monggo ditambahi. Gw akan dengan senang hati cap cuss menuju TKP buat belanja lagi, hohohoho..

 

Jangan Menyerah dengan Birokrasi

Yeaaay, cuti (agak) lama lagiii.. Ini berarti waktunya corat-coret lagi😍😍. Long time no see ya Temans, banyak waktu telah terlewatkan. Rindu sangat dengan kalian😘😘.

Beberapa hari ini, gw memulai cuti dengan beberapa urusan administratif yang membutuhkan kesabaran. Yep, inilah birokrasi, yang kalo nggak sabar dan nggak ngerti trik nya bisa berakhir dengan kalimat umpatan, keluhan, dan tekanan hidup berlebihan..halah😃

Birokrasi berasal dari kata bureaucracy (bahasa inggris bureau + cracy), diartikan sebagai suatu organisasi yang memiliki rantai komando dengan bentuk piramida, di mana lebih banyak orang berada ditingkat bawah daripada tingkat atas, biasanya ditemui pada instansi yang sifatnya administratif maupun militer-(diambil dari Wikipedia)-

Birokrasi ini karena paling umum berhubungan dengan pemerintah, mau tak mau harus diikuti supaya hidup tenang dan urusan lancar. Dari sejak lahir ngurus sertifikat kelahiran, ngurus KTP, dan so on sampe kita meninggal pun nggak bisa lepas dari namanya urusan administratif. Pun bukan hanya karena gw termasuk salah satu punggawa birokrasi negara ini, maka gw ngepost ginian sih😝😝.

Jaman gw masih unyu-unyu, gw seperti kebanyakan orang yang paling males berhubungan ma hal kaya gini. Alesannya, menurut gw ribed, sering nggak jelas antara tarif, lama proses, dan persyaratannya. Akhirnya kalo terpaksa bersinggungan dengan hal kaya gini, gw lebih sering pake makelar, konsultan atau perantara. Gak papa ngeluarin duit lebih banyak daripada ribet kesana kemari ngurus surat.

Tapi ya, dengan banyaknya informasi mengenai perbirokrasian di Indonesia yang semakin baik, gw udah beberapa kali memberanikan diri buat ngurusin beberapa hal administratif sendiri, tanpa makelar. Eits, jangan nyinyir lah, buat gw, itu kemajuan😊.

Pengalaman berhubungan ama urusan administratif ini antara lain ketika :

1. melamar PNS (walaupun gw lulusan sekolah kedinasan, tapi tetep harus mengajukan lamaran PNS),

2. membuat paspor secara online (informasi bisa dilihat di http://www.imigrasi.go.id),

3. visa United Kingdom (informasi bisa dilihat di https://www.gov.uk/apply-uk-visa) dan wajib nyari tahu informasi dari grup-grup pencari visa, karena kalo dari cerita, banyak yang bermasalah dengan birokrasi di luar negeri karena kita kurang detil melengkapi persyaratan yang diminta,

4. STNK, kalo ini ada banyak web nya, tergantung wilayah terdaftar kendaraan,

5. hitung, bayar, dan lapor pajak, bisa mencari informasi di http://www.pajak.go.id, atau telpon call centernya di 021-1500200, insyaAlloh mbak mas CS nya informatif, ramah, dan baik😆

6. Lapor LP2P, melalui http://lp2p.kemenkeu.go.id (yang ini masih khusus pegawai kementerian keuangan aja sih 😄)

7. BPJS, informasi ada di https://www.bpjs-kesehatan.go.id/bpjs/m/. Tapi karena gw bingung ama websitenya, gw kemaren telpon care centernya di 1500400, Alhamdulillah dapet pelayanan yang memuaskan👍.

Dan masih beberapa pengalaman lagi.

Dari pengalaman tersebut, gw berkesimpulan begini :

1. Untuk berurusan dengan birokrasi, memang dibutuhkan sedikit waktu dan tenaga lebih, yaa namanya kita gak tiap hari ngurusin masalah ginian, wajar kalo kita harus belajar lagi dengan cara nyari informasi;

2. Cari informasi yang valid, bisa dari pengalaman orang-orang, bisa dari website instansi, bisa nanya ke call center/instansi yang mengurusi birokrasi tersebut;

3. Detil dalam membaca peraturan, ini yang agak sulit. Banyak orang yang sering kelewatan menyiapkan persyaratan yang dibutuhkan karena gagal paham atau nggak detil baca peraturan;

4. Siapin syarat-syarat yang diminta dengan lengkap dan harus punya arsip;

5. Konfirmasi kelengkapan berkas ketika menyerahkan berkas, jadi nggak ada tuh kejadian gagal ngurus surat gara-gara berkasnya nggak lengkap, untuk memudahkan, kita bisa bikin cheklist persyaratan yang sudah diserahkan;

6. Minta tanda bukti sah untuk pengajuan berkas, tanya jadinya kapan, contact person yang bisa dihubungi bila surat yang diinginkan belum jadi/melewati batas waktu;

7. Untuk ngurus berkas atau pembayaran suatu kewajiban yang ada batas waktunya, plis dilakukan pada awal waktu. Jangan nunggu sampe batas waktu berakhir, beneran deh, selain antrinya pasti lebih nggilani, sistem bisa jadi down, dan yang jelas kasian petugas layanannya Kakak..😅😅

Lemburnya demi kamu..iya, kamu..

Lemburnya demi kamu..iya, kamu..

8. Bila tidak terkait batas waktu, cari timing dimana instansi tersebut kira-kira lowong pengguna layanannya;

9. Sabar 😌😌

Dari beberapa kali ngurus administrasi tersebut, menurut gw masih ada hal-hal yang bisa diperbaiki, seperti :

1. Karena beda persepsi, beda petugas, beda kantor, maka kadang masih ada beberapa persyaratan administratif yang berbeda dalam satu instansi. Gw sendiri pas jaga di loket pelayanan sering dikeluhin ama customer tentang hal ini, tapi sebagai petugas, gw akan kembalikan lagi persyaratan tersebut ke peraturan;

2. Ini nih, banyak waktu kadang terbuang untuk antrian, seharusnya bisa dibikin model appointment/slot waktu/pendaftaran lewat telpon/online. Semoga kedepannya waktu antrian ini bisa lebih terorganisir dengan baik;

So far, kemajuan yang udah gw rasakan dari pelayanan publik, terutama dari birokrasi di beberapa instansi adalah :

1. Tarif sudah jelas;

2. No pungli;

3. Petugas pelayanan sudah jauh lebih manusiawi.

Gitu sih. Kalo teman-teman, masih ada yang dikeluhkan terkait birokrasi? Eiits, tapi sebelum mengeluh, sebaiknya instropeksi dulu lho, siapa tau kita yang memang masih gagap dengan birokrasi, atau malah pingin nyari enaknya sendiri😷, hihi..

Ora-ora..keluhan pasti karena berbagai macam alasan, tapi jangan sampai kita menyerah hanya untuk urusan birokrasi ya..sabaaarr😀😀

Untung ada Google Map dan Google Street View Indonesia

Disclaimer: Late post buanget🙈

Beberapa bulan lalu, kantor gw punya gawe lumayan besar. Gawe yang melibatkan seluruh pekerja kantornya ini pun butuh kerja lapangan demi mendapatkan kondisi sebenarnya dari data yang yang diinginkan.

Gw yang udah luama banget gak turun gunung menyusuri lembah wilayah kantor gw gelagepan. Nyari alamat bisa berjam-jam dan kadang ragu ama hasilnya. Padahal waktu yang diberikan untuk tugas lapangan cuma sedikit.

Ya kali salah gw gak pake modal dulu waktu terjun lapangan. Padahal, sebagai orang yang sering kesasar di dunia antah berantah, gw udah sering make andalan pake internet. Browsing alamat lah, nyari akun fesbuk lah, atau review suatu tempat.

Keunder-estimate-an dalam nyari alamat-alamat biasa (bukan tempat terkenal) di Indonesia ini bikin gw kelimpungan di penjuru kampung. Gw ragu di Indonesia ini (terutama wilayah perumahan dan perkampungannya) mempunyai data yang bisa dijadikan modal ngebolang.

Sebelum melambaikan tangan ke kamera, akhirnya gw pake ilmu lawas backpacker yang ternyata, wow, Indonesia sudah lumayan nginternet sekarang (takjub ndeso🙈).

Keraguan yang berubah jadi suka terheran-heran dengan aplikasi satu ini: Google Street View. Tadinya gw pikir Indonesia bakal sedikit data dan view peta wilayahnya, tapi ternyata sejak Juni 2015 (untuk wilayah Semarang) sudah banyak gambar dan peta yang diupload.

Banyak wilayah yang bisa dijelajahi dari aplikasi ini, termasuk gang-gang kecil di wilayah perumahan. Cuma sayangnya beberapa jalan besar tetep gak bisa diambil datanya oleh Google Street View karena portal menghadang.

Data alamat dan taggingnya pun lumayan akurat, bisa dimanfaatkan untuk keperluan backpacker atau wisata, atau paling apes ya, bisa dipake pas kita kesasar🙊.

Etapi, dulu kami sekeluarga punya pengalaman agak traumatik dengan Google Map. Mungkin karena salah meminta data atau membaca data yang tertera, kami melalui jalur sepi melintas jurang dan hutan di wilayah Batang-Temanggung. Jalur yang diminta memang bisa dilalui mobil, namun bukan jalur yang umum digunakan. Jadi sepanjang jalan yang mencekam itu, kami hanya bisa berdoa supaya Google Map bisa ngasih rekomendasi lebih baik😹.

Pernah juga, seorang teman yang kayanya habis nonton film horor Indonesia, panik karena mengira kami kesasar di daerah mistik bernama Tali Pocong, untungnya panik mereda setelah zoom in-zoom out beberapa kali tulisan daerah itu terbaca Kali Pucung..😫

Bukan Tali Pocong, ini Kopeng

Bukan Tali Pocong, ini Kopeng

Masih Kopeng

Masih Kopeng

jalur Merapi-Salatiga

Walaupun traumatik, gw gak kapok ngebolang pake Google Map. Apalagi setelah dilengkapi Google Street View, semakin bisa ngasih gambaran (mendekati) kenyataan sebenarnya dari tempat yang dituju. Yang perlu diingat sih kapan waktu pengambilan gambar dan update datanya juga sih.

Untuk data-data di Semarang, relatif baru karena baru di upload per Juni 2015 lalu. Tapi pas iseng selancar di daerah gw tinggal dulu di UK malah yang ada data tahun 2014, dan oh ya.. Mas Suami kejepret Google Street View ini dong di sekitar flat kami di sono. Walaupun mukanya di blur, gw tau dia, untung kejepretnya pas jalan sendirian ya Pak..😹.

Nah, buat temen-temen yang mau menjelajah Indonesia, sok atuh pake Google Map dan Google Street View Indonesia😎

(Beneran bukan posting endorse)

 

Duduknya Yang Bener To

Pesawat jurusan Surabaya Singpore akan take-off namun tertunda gara-gara seorang Madura dengan tiket ekonomi tapi duduk di kelas bisnis.
Joni, pemilik kursi bisnis : ”Maaf Pak… Ini kursi saya”
Madura : ”Sopo sampean..?”
Joni : ”Saya penumpang yang duduk disini pak..!”
Madura : ”Penumpang..?Aku juga, aku yo mbayar cak..! Podo penumpang e kok ngatur, gak iso cak..!”
Joni lalu lapor ke pramugari.
Pramugari : “Maaf pak.. dari tiket Bapak mestinya duduk di belakang”
Madura : “Sopo sampean..?”
Pramugari : “Saya pramugari”
Madura : “Pramugari.. ? Opo iku, aku gak ngerti dik, ngomong sing gampang ae..!”
Pramugari : “Pramugari itu yang melayani penumpang selama penerbangan”
Madura : “Oh, pelayan..? Aku iki penumpang, aku nang kene mbayar, sampean ojo ngatur² aku..!! Gak iso..!! Aku pengen lungguh kene..!!”
Pramugari habis akal, dia memanggil pilot.
Pilot : “Maaf pak, mestinya bapak duduk di belakang..!! “
Madura : “Sopo sampean?”
Pilot : “Saya pilot pak”
Madura : “Opo iku pilot..?? Lek ngomong seng gampang² ae dik..!! Aku gak ngerti..!!”
Pilot : “Pilot itu yang mengemudikan pesawat ini”
Madura : “Oh sopir..?? Hey sopir.. aku iki penumpang, aku numpak iki mbayar, sampean sopir ae ngatur², gak iso, aku pengen lungguh kene..!!”
Poltak, orang Batak yang baru masuk pesawat mendengar ribut² bertanya pada pilot, kemudian dia manggut² dan mendekati si Madura itu sambil membisikkan sesuatu di telinganya, si Madura itu lalu bangkit dari tempat duduknya sambil ngomel:
“Oh sopir goblok, pelayan goblok… selamet aku gak lungguh kono, jatuk o lak kesasar aku rek..!!”
Lalu dia pindah ke belakang, pilot merasa takjub, dia bertanya pada Poltak:
“Apa sih yang bapak bisikkan, koq tiba² dia sukarela pindah kursi?” Poltak menjawab: “Saya tanya bapak mau ke mana? Dia jawab mau ke Jakarta, saya bilang bapak duduknya salah, kalau Jakarta duduknya di belakang, yang depan ini turun di Singapore… !!!”
😸😸😸
(Disclaimer: guyonan ini hanya sebagai ilustrasi, tidak bermaksud merendahkan suku tertentu)
Pernah baca atau malah mengalami kejadian kaya gitu?
Sebagai pengguna angkutan umum yang lumayan sering, gw beberapa kali mengalaminya lho. Dari naik bis jarak jauh sampai pesawat udara.
Yang gw maksud disini adalah kejadian dimana seorang penumpang yang gak tertib duduk sesuai dengan kursi yang tertera di tiket yang dibelinya. Tentu saja yang diomongin disini adalah tiket pada moda transportasi yang memang menyediakan fasilitas pemilihan tempat duduk, bukan moda transportasi macam siapa cepat dia dapat.
Jaman sekarang, Indonesia sudah cukup maju. Kereta api dan pesawat menggunakan sistem online untuk proses pembelian tiket, baik pemesanan maupun pembayarannya. Dalam proses booking itu, terdapat informasi peraturan perjalanan, harga tiket, jurusan, dan nomor kursi yang bisa dipilih sesuai dengan kemauan.
Tapi kenyataannya, beberapa pemakai moda transportasi kok ya ada aja yang ngeyel dilihat dari kejadian pelanggaran peraturan perjalanan ataupun masalah duduk menduduki ini.
Beberapa kali gw kepentok ama penumpang yang sepertinya tidak mau tahu dengan hal ini. Ada yang mlipir malu, beringsut duduk ke tempat yang sesuai dengan tempat duduknya ketika ditegur, ada pula yang malah cuek nggak ngerti etika walaupun diberi tahu😿.
Gw sendiri, menanggapi orang-orang model ginian liat sikon juga. Apakah akan meneruskan perjuangan merebut kursi yang dipesan, atau merelakan dengan mendoakan si dzolim dengan gaya melas tertekan.
Perjuangan gw ngasih tau penumpang “salah kursi” ini pun sebatas menegur pelan atau paling ekstrim manggil pramugari ketika suatu saat kursi gw diduduki seorang ibu yang keasyikan selfie dengan latar belakang jendela pesawat.
Teguran pelan ini ada yang berhasil, dan sering gagal juga sih, terutama ke penumpang bis malam yang mengira sistem duduk di kursi bis masih menganut sistem orde baru dimana angkutan umum duduknya cepet-cepetan.

Klo yang model ini memang cepet-cepetan

Klo yang model ini memang cepet-cepetan

Baru-baru ini, gw naik kereta api, dan kejadian lagi dong. Ketemu bocah ABG yang hapenya haus chargeran, pas ditegur disuruh pindah dengan entengnya bilang ” Ogah ah, disana gak ada charger”. Rasanya pingin tak setrum pake chargernya sekalian.

Nah, bagusnya kalo ketemu penumpang model ginian harus gimana sih?
*malah melempar pertanyaan😸