Catchy Crunchy

Dalam hidup kita, ada suatu moment dimana kita dituntut untuk menarik, mencuri perhatian, dan kelihatan spesial di mata orang lain dalam waktu yang cukup singkat. Entah itu pada saat presentasi skripsi, wawancara dalam test pekerjaan ataupun meyakinkan calon mertua.

Kalo kata iklan Axe ” kesan pertama begitu menggoda, selanjutnya terserah Anda “. First impression ini memang penting banget, karena biasanya yang nyantol di memori orang lain adalah citra kita ketika pertama kali ketemu.

Kesempatan untuk memperbaiki “kesan pertama” yang kurang sukses biasanya jarang terjadi, ataupun bila ada, akan butuh usaha yang lebih untuk meraih citra yang diinginkan.

Beberapa orang yang gw kenal pernah ngajarin cara-cara supaya gw bisa melewati tahap first impression ini dengan jalan yang patut diperhitungkan.ย Waktu itu gw memang ditunjuk jadi MC acara pisah sambut pejabat di kantor lama.

Yang paling baik menurut gw latihan di depan cermin untuk melatih ekspresi, gesture, dan tone suara. Selain ngapalin script acara yang bahasanya dibuat senatural mungkin kaya orang ngobrol (karena acara didesign dengan tema semi informal), gw juga merekam hasil latihan di hape supaya bisa dievaluasi kekurangannya dimana.

Hasilnya, beberapa orang bilang gw cukup bagus ngemsi, tapi pas gw lihat rekaman acaranya, menurut gw masih kelihatan grogi dan belum luwes selayaknya orang ngobrol. Yeah, practise make perfect lah, masih butuh jam terbang banyak buat public speaking.

Lain lagi dengan seorang atasan gw di kantor dulu, pertama beliau datang, langsung dengan gaya spontan, nyantai, namun berapi-api kalo ngomongin pekerjaan. Pernah denger juga dari seorang teman yang sekarang jadi anak buah beliau kalo beliau suka berpenampilan nyeleneh kalo lagi acara informal, contohnya seperti make baju koboi padahal temen-temen beliau hanya ber-jins dan kaos polo ๐Ÿ˜.

Kata beliau, ini salah satu cara untuk menarik perhatian orang lain, kalo gak bisa tampil pinter banget, ya harus tampil nyeleneh, out of the box gitu ๐Ÿ‘๐Ÿ‘. Yah, asal masih dalam batas sepatutnya aja kalo ini sih.

Di dunia pertelevisian gw perhatiin banyak kejadian kaya gini, dari iklan nongol dimana-mana, video clip yang catchy, sampe usaha membangun citra lewat skandal-skandal sensasional.

Beberapa iklan yang gw inget adalahย iklan Sosis So Nice dan kosmetik Tje Fuk, iklan mereka nyantol di kepala gw karena jelek sering nongol di acara prime time dan diulang-ulang (repetitif).

Laluย ada lagi iklan Tory-Tory dan ekstrak kulit manggis yang lagunya catchy banget buat diingat, Aro dulu sampe terpesona ama iklan ini, mungkin karena music scorenya menarik di telinga bocah dan performa iklannya yang aneh gitu.

Dan iklan jadul jaman gw masih muda, kaya iklan Nescafe yang versi “pagi Donna” trus Xonce-nya Elma Theana lagi jaga kios tol masih aja terekam di kepala gw. Kalo ini memang brand ambassadorย dan jargon iklannyaย sukses menarik perhatian.

Lagu-lagu catchy yang laris manis padahal gak bagus-bagus amat juga banyak, seperti Macarena (1993) dan Aserejรฉ (2002). Mereka nge-hits selain karena liriknya mudah nyantol juga karena goyangnya yang jadi signature.

Dan sekarang ini gw lagi keracunan lagu Korea yang catchy lagi, setelah dulu pernah kesetrum Gangnam Style, sekarang kena Up and Down-nya EXID, monggo :

(Buat Bapak-bapak, Mas-mas, dan siapapun yang punya hormon cowok, gw warning buat gak nonton deh, takut ketagihan nonton ๐Ÿ˜๐Ÿ˜)

21 thoughts on “Catchy Crunchy

  1. Wah, umur berapa mbak kenal iklan Xon-Ce nya Elma Teana yg di tol?? wkwkwk

    Btw, dulu pernah kursus singkat micro teaching, ada satu pembuka di awal yg penting banget, yg disebut ice-breaking. Karena bisa sangat mempengaruhi kualitas the rest of our impression. Jadi kalau ice-breaking-nya gagal, maka seluruh sisa acara akan sulit untuk diraih impression-nya. Kalau ngemsi acara kondangan yg sejam dua jam mungkin masih wajar. Lha kalau ngajar satu semester, bisa ilfill yg diajar. *pengalaman pribadi*

  2. Setuju dengan Andik ‘soal es’. Dan ngajar (atau apapun yang sifatnya relatif long term) ada triknya juga. kalau di 1st chance kita sedang sepi jurus ice-breaking, jangan dipaksa, yang penting jangan sampai kesan negatif saja (kalau perlu buat ‘kelas’ sedikit bertanya-tanya juga tak apa). Lalu bangun hubungan secara konsisten dari hari ke hari (peluang seperti ini jelas tidak ada untuk hubungan jangka pendek ala ngemsi). Yang udah-udah, karena tuntutan awal audiens terhadap kita tidak terlalu tinggi, malah relatif jadi lebih mudah untuk membuat diri kita semakin lama semakin menarik. Lalu saat harus berpisah, biasanya akan banyak tangan yang menahan kita supaya jangan pergi he..he..

    • Uhuy, takkan terganti gitu ya, pertamanya woles tapi lama2 ngangenin. Public speaking itu butuh banyak latihan dan ide kreatif, apalagi kalo tujuannya deliver materi. Aku masih harus banyak belajar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.