Iuran Tipi

Beberapa hari ini, gw dihantui kekhawatiran akan suatu surat dari provider internet yang kami gunakan. Walaupun surat tersebut ditujukan buat tenant sebelum kami, namun tak ayal tetap menjadi beban karena perihal suratnya serius.

Surat itu berisi tentang TV Licence, yaitu ijin yang dibutuhkan oleh seseorang untuk menonton atau merekam program acara televisi. Hal ini termasuk ketika kita menonton televisi melalui komputer, mobile phone, games console, digital box, DVD/VHS recorder dan alat lainnya.

Setiap tahun, penduduk UK yang menonton televisi wajib membayar £145.50 untuk televisi berwarna atau £49.00 untuk televisi hitam putih (emang hitam putih bukan warna gituh??). Peraturan ini berlaku untuk seluruh acara televisi, walaupun gw nonton streaming siaran OSCAR dari televisi Amrik, atau gw langganan TV kabel ya tetep kena. Pelanggaran atas peraturan ini bisa dikenai denda £1000 bila petugas dapat membuktikan kita menonton TV secara ilegal (ini yang bikin deg-degan).

Nah, sehari-hari disini sih perasaan gw gak ada nonton acara TV, selain karena gak punya TV dan seperangkat alat receiver TV, kami lebih sering nonton acara via Youtube (dimana gw malah lebih rawan kena pasal nonton acara bajakan). Tapi gak ngerti juga kalo secara gak sengaja kami melanggar aturan, itu namanya khilaf Pak.

Ijin menikmati siaran televisi ini mengingatkan gw pada iuran TV di jaman pak Harto masih berkuasa. Waktu itu, TVRI sebagai televisi nasional dibolehkan menarik iuran televisi kepada warga.

Iuran TVRI ini berakhir mengikuti tumbangnya pemerintahan Pak Harto yang digantikan dengan era katanya sih reformasi, mengakibatkan TVRI mempunyai perubahan bentuk struktur organisasi dan sistem pendanaan.

Sama seperti fungsi iuran televisi di Indonesia jaman dahulu, ternyata TV licence di UK digunakan sebagai sumber dana BBC (televisi nasionalnya UK) untuk mengudara. Kenapa gak cari duit dari iklan atau sumber dana lain? Itulah, BBC UK katanya sih berusaha untuk bebas dari iklan, serta berusaha tetap independent tanpa terpengaruh kepentingan politik.

Yang hebat, walopun TV nasional, BBC ini bisa menampilkan konten yang menarik, disertai chanel-chanel khusus seperti BBC News, BBC Sport, dan CBeebies (chanel dengan konten untuk anak).

Gw lebih seneng mereka blusukan nyari kadal daripada nonton TV

Gw lebih seneng mereka blusukan nyari kadal daripada nonton TV

Melihat tujuan dari iuran tipi ini sepertinya mulia, dunia pertelevisian publik membutuhkan dana dari masyarakat supaya bisa menampilkan acara yang dinilai baik, bebas dari tekanan rating dan keberpihakan.

Dan mengingat perkembangan acara TV publik di Indonesia sekarang ini, yang isinya didominasi sinetron bertema “day dreaming”, infotainment, reality show, pencitraan politik, dan sesekali berita kebakaran atau pembegalan, maka disini gw merasa sedih (hayah!).

Gak dapat dipungkiri, acara-acara tersebut timbul karena :

  • Ada penonton →rating tinggi →iklan (pemasukan) atau,
  • suatu kepentingan→dana→acara pencitraan.

Hal tersebut sayang banget, karena budaya masa kini lebih didominasi oleh teknologi digital seperti televisi. Dan bila nilai-nilai hiburan (minus pendidikan) yang cenderung negatif terus ditayangkan dan dinikmati oleh sebagian besar masyarakat Indonesia (yang masih memilih menonton televisi publik), maka dampak negatif tersebut akan lebih banyak diserap masyarakat. Belum lagi untuk berita yang dipertanyakan nilai kejujurannya karena bisa membelokkan opini publik atas suatu realitas.

Ini beda kasusnya untuk orang yang memilih berlangganan TV kabel dan internet, mereka bisa memilih jenis tontonan sesuai kebutuhan mereka. Dan mereka secara sadar mengerti dampak negatif kalo nonton konten media yang “gak mendidik”.

Maka, sebagai rakyat jelata yang suka mimpi kondisi utopia, gw pinginnya televisi publik pun bisa lebih banyak menampilkan konten yang menarik plus mendidik plus menjunjung etika jurnalisme.

Alasannya untuk melindungi konsumen yang menikmati siaran televisi publik, memberikan mereka alternatif pilihan tayangan yang lebih mendidik karena gw yakin banyak penonton yang sebenernya merasa “terpaksa”, atau “tidak banyak pilihan” dengan acara-acara yang ada selama ini.

Dan, kalo alesannya para stasiun TV masih minim menayangkan acara ideal macam itu karena dana, ya..kembali ke jaman TVRI itu, iuran televisilah salah satu jalan keluarnya.

Sumbangsih masyarakat ini bisa digunakan televisi nasional untuk mempercantik dan memperbaiki kualitasnya, atau membeli prime time dan mengisinya dengan acara yang lebih positif.

Cumaa, bisakah hal ini dilaksanakan di Indonesia? Bayar PBB Rp. 50 ribu setahun aja kadang susyeee..😖😖

55 thoughts on “Iuran Tipi

  1. Ih serem bener peraturannya, gw baru tahu yg kek begini di Jerman. Byk bgt yg kena denda ribuan euro krn download ilegal sana sini, wifi gak di kunci aja kena denda 😦
    Keknya disini blm denger2 rules kek gini sih…

    • Dendanya emang ngerii Fe, bisa buat beli tiket mudik. 😂Yang masalah piracy itu juga lebih ngeri lagi ya, dan Indonesia masih melenggang dong download2 bajakan gt.

  2. Cumaa, bisakah hal ini dilaksanakan di Indonesia? Bayar PBB Rp. 50 ribu setahun aja kadang susyeee..—> kan saya sudah bayar zakat, bu 😀

    masih inget dulu ada yang datang nagih iuran tv, dan biasanya langsung bayar setahun… dapat deh stiker atau apa gitu 12 lembar ditempel

  3. Masih susahnya peraturan yg adil dan merata di negeri ini. jadinya byk yg bertindak sesuka hatinya. Masih yg bingung besok makan apa? jd cara2 yg ada di depan mata di hajar. ga tau merugikan atau ngga.

    • Ngeri ya Wibi, dampaknya sudah mulai dirasakan kok, banyak generasi muda terpengaruh budaya asing, tapi sayangnya blm bisa menyaring yg positif aja. Baju amburadul, pergaulan bebas tapi masih morotin ortu. Kalo disini setahuku umur 18 kebanyakan sudah harus mandiri.

  4. ketat banget ya mba peraturan disana, dendanya juga luar biasa, berarti di Indonesia masih bebas bas bas bas.

    • Setahuku memang ketat Naajmi, sampe kami usahain gak melanggar nonton acara yg ada copy rightnya via Youtube. Padahal di Indonesia saya jagonya download2 lagu gitu😑
      (Not proud)

    • Di US jg ada iuran tipi gak Koh?
      Ih, Koh Arman mah pake tipi cable ngapain, tinggal ngesot dikit udah bisa nonton Oscar langsung 😀😀.
      Btw mungkin kalo orangnya vintage masih mo nonton tipi hitam putih Koh.

  5. Dendanyaaaaa 😨😨. Bener2 bikin orang taat aturan ini sih, siapa yang mau bayar denda segitu coba. Ini sih bye lah kalo diterapin disini.

    OOT, itu cbeebies tontonan a(na)ku sehari2.. sampe apal nih semua programnya krn kalo nonton tv kan juga mamanya ndampingi. Hiihihi..

    • Disini denda apa2 mihilnya mintak ampun Dila, parkir, tilang, piracy, weleh..weleh..
      Taat aturan krn takut denda ya aku banget.
      Kalo di Indonesia mmg butuh kesadaran dulu. Setahuku udh ada bbrp tv dan acara yg bagus, cuma perlu dibanyakin aja, biar bisa mnjadi pilihan acara macam pesbuker itu😑.
      Mamah Dila mmng oke deh, mau nemenin bocah😁

  6. di turki nonton tipi gratis, le puskesmas jg gratis hehehe…
    etapi bener tuh acara tv indonesia ga mendidik. berita aja tergantung sponsor. dulu diajarin guru, kalo ditagih iuran tvri bilang aja ga nonton tvri, nonton tv swasta yg gratis. hehehe

    • Kalo Turki acara tipinya bagus2 ndak Em?
      Aku dulu pusing mbarepku tau2 nyanyi Goyang Dombret atw apa gitu ya, bsknya langsung nyari tipi kabel buat alternatif pilihan nonton.😢😢
      Iya,dulu Bapak juga kadang males bayar iuran TVRI krn emng g pernah nonton juga, tp waktu itu acara tipi swasta msh bagus lah.

      • ada yg bagus, ada yg jelek jg mbak. tp lumayan, ada tv yg khusus, spt tv memasak, tv berita, pendidikan, dokumenter, tv khusus anak2 jg ada bbrp. sinetron ga jelas sampe 1000 lbh episode jg ada. tp lumayanlah, ada pilihan.
        haduh… anak2 ya, masih usia emas, gampang nyerap apa2, ortu yg hrs waspada. tetanggaku ada yg tiba2 nyanyi bang toyip hehe. ibunya malah bangga. doh!
        iya, dulu tv swasta masih bagus. tpi masih televisi pendidikan indonesia.

      • Pilihan itu yg diperlukan Em👍👍
        Ngenes kan kalo tau2 lht anak2 gitu, acara ultah juga ada goyang Cesar😖😖
        Rindu cerita Siti Nurbaya, Sengsara Membawa Nikmat, dll itu lho..

      • sekarang makin amburadul ya mbak acara tivi. isinya banyak hura2, ga jelas tujuannya. komedi bukan lg menghibur, tp membully. berita bukan lg fakta netral, tp pencitraan (weleh… bahasaku).
        aku rindu si unyil dan usrok… 😦

      • Hiyy, ngeri kan kalo dijabarin jeleknya tayangan yang dinikmati sebagian besar penduduk Indonesia, bayangin aja dampaknya tu Em..😖😖
        Sekarang Unyil udah modern dong, kan ada Laptop si Unyil tu, tapi mainnya siang sih.

      • ngeri banget pastinya mbak. di desaku, tv jadi hiburan satu2nya, internet aja mereka ga tau, ga mampu jg langganan tv berbayar (drpd buat bayar tivi, mending buat beli beras), banyak anak kecil dan ortunya ga selektif (lagian, ga ada yg dipilih hehehe). cuma bisa kasian mbak.
        aku sukaaaa laptop si unyil.

      • Disitulah aku merasa sedih Em😖😖
        Menurutku sebagian besar rakyat Indonesia masih seperti itu kok. Etapi kalo ku juga berpendapat gini bisa diterima gak?
        “Masih buta internet, tapi gak buta fesbuk”
        “Milih beli rokok, daripada beli telor buat anak”
        “Mending kelaperan gak makan, daripada gak update status karena pulsa habis”.

      • kalo indonesia secara umum, bisa banget mbak. kalo di kampungku, no dua tuh yg relevan. ada sih yg punya bbm. bapaknya juragan sapi dan dia kuliah.

      • pake. bahkan qwerty, buatan cina. tp blm melek internet. masih sms sama telpon aja. plus foto-video. pelosok banget ya? ga cuma pelosok mbak, tp nggunung. sinyal hp aja timbul tenggelam hehe. yg seangkatanku tuh maksimal lulusan smp mbak, dan ga kemana2, cuma di kampung aja. wawasannya nambah dr mana coba? tivi. tp isinya cuma sampah. terus? di bawah2ku jg. ada sih satu dua yg lulus stm, terus kerjanya jauh. pulang lebaran aja. kalo di luar jawa, malah jarang bgt pulangnya.
        weh mbak… kok jd panjang bgt ini ngobrolnya.

      • Bisa dijadiin postingan ya Em, hihi.
        Semoga kampung halaman Emine segera tersentuh pendidikan yang baik ya Em. Menurutku basic dari kemajuan suatu negara, daerah ya pendidikan ini.
        Iqra, bacalah..

  7. Aku baru tau kalo ada iuran TVRI seharusnya itu ide bagus ya biar ada tayangan berkualitas. Lah disini sekaang satu stasiun TV acara goyang tv lain ikutan, satu TV acaa dangdutan ada yv lain ngikut juga, durasinya yg lumayan lama itu loh 😦

    • Iyakan Ru, kalo masih mampu cari alternatif tayangan ky TV kabel atw inet sih gpp. Sayangnya msh banyak orang yang bisanya nonton TV publik dg suguhan sprti itu di jam prime time.

  8. Jaman dulu kalau petugas datang, tunjukkan TV yang jelek dan sembunyikan radio. Bayarnya pun langsung satu tahun. Males bayarnya karena isinya gak bagus, sementara dengan TV kabel rela bayar mahal karena bisa milih-milih ya.

    Sekarang sih aku enak, gak perlu bayar TV kabel karena disediain gratis.

    • Iya Tje, kadang petugasnya pk disinisin juga, kasian mereka.
      Yg bisa bayar TV kabel mah enak, yg masih hrs ngeliat pesbuker dll itu yang kasihan, tau2 udah jadi alay..

  9. Mungkin ini konsekuensi kalau industri hiburan diserahkan pada mekanisme pasar dan negara tak punya “kekuatan” untuk mengendalikan. Negara pun punya buah simalakama, karena misal negara menentukan porsi tayangan ini ini dan ini, saya yakin akan banyak protes yang mengatasnamakan pengekangan terhadap kebebasan berekspresi dan kebebasan jurnalisme.
    Memaksakan iuran televisi saya rasa juga agak sulit, Mbak. Soalnya konstitusi bilang “pajak dan pungutan lain yang bersifat memaksa diatur dengan undang-undang…” dan kita sama-sama tahu bagaimana intrik pembuatan undang-undang di negara ini.
    Tambahan lagi, masyarakat Indonesia kebanyakan (kebanyakan lho, ya), masih menganut paham favoritisme VHS, which is Violence, Horror, and Sex, karena mereka menganggap itu yang, maaf, menghibur. Saya tak menampik juga sih kalau saya juga suka horor. Horor lho, ya… :hehe :peace.
    Dan lagi, ada sinyal ketidaksiapan masyarakat untuk tayangan yang dianggap bermutu. Sayangnya, ini kembali lagi pada ekonomi dan tingkat pendidikan masyarakat. Contoh gampangnya begini. Ibu rumah tangga Indonesia, pagi-pagi sehabis masak tidak ada kerja, mana mungkin mau nonton acara ilmu pengetahuan atau drama kriminal macam F*ox Crime. Saya yakin yang dicari pasti gosipnya Kiw*il dan dua istrinya (itu hot banget).
    Itu dalil-dalil pihak media yang akan selalu dilontarkan dalam polemik begini.
    Tapi jalan keluarnya juga ada di pasar itu sendiri, kalau saya boleh berpendapat. Kalau kita mengubah sisi demand dengan memperbaiki pendidikan dan ekonomi masyarakat, paling tidak semua orang akan merasa diri cukup pintar dan cukup berpendidikan untuk tidak menonton acar gosip itu lagi.
    Dan soal ekonomi dan pendidikan, negara sebenarnya sangat berkuasa di bidang itu.

    Maaf Mbak, jadinya komentar ini kepanjangan :hehe :peace.

    • Akhirnya jadi tanggung jawab negara lagi kan Ga, itu yg masih jauh utk diandelin skrng ini. Coba baca komen mb Emine deh, di desanya hanya ada tivi publik sbg sarana hiburan, dan pilihan yg ada sekarang ini sayangnya masih seperti itu. Kalo ada pilihan channel acara masak, ketrampilan, kuis dan anak2 tapi dengan format yg menarik kira2 laku gak ya?

  10. Mungkin karena di Indonesia kebanyakan korupsinya, Mbak? Ahahah.. 😀

    Tapi emang bener ya. Kayak BBC itu kan keren banget. Acaranya bagus-bagus. Ngga ada jejogetan kayak dimarih.. -_-

    • Hmm, Indonesia terlalu absurd ya,
      “isih penak jamanku to” begitu kata Simbah.
      Aku blm pernah nonton malah Beb, ntar aja di Indonesia, kalo disini kan aku gak punya TV Licence.

    • Hehe, blm survey First, di website tv licence nya emng disebutin gt. Jaga2 kalo ada yg msh pake kali😁😁
      Yep, kalo orang yg sudah melek pendidikan biasanya lebih memilih jenis tontonannya sendiri drpada nonton TV publik ya.

  11. Di sini sebenarnya TVRI (negara) sudah jauh lebih bagus daripada channel lain, tapi ya itu.. orang lebih suka acara yang karakternya negatif ala umumnya TV swasta. Uhuk! Jadi ingat Groucho Marx:

    “Menurutku televisi sangatlah mendidik. Tiap kali ada orang menyalakannya, aku langsung ke ruang sebelah dan mulai membaca buku.” :mrgreen:

  12. TVRI menjalin persatuan dan kesatuan… oh iya ya, TVRI ada iurannya, lupa… tp sampe skrg pun aku msh nganggep TVRI punya acara yg “mending” ketimbang TV swasta kebanyakan yg ga mutu acaranya… bukannya mendidik, tapi merusak… -_-‘
    Kalo BBC mah keren, satu acara favorit anakku, Top Gear…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.