Produk Lokalnya Mana?

Seperti sudah menjadi kebiasaan ya, setiap ada teman atau kenalan yang pulang bepergian, yang ditanyain oleh-olehnya. Jadi, gw bawa oleh-oleh apa aja waktu balik ke Indonesia? Jangan kecewa, gw gak bawa (banyak).

Selain karena bagasi kami sekeluarga udah full ama baju, buku dan mainan bocah, gw juga kesulitan cari oleh-oleh yang bisa gw bawa. Ah, alesan lu aja kali Zee.. Ya emang, kok tau sih😁😁.

Beberapa hari terakhir di UK, gw pake buat beberes flat, demi uang deposit kontrak flat kami agar bisa kembali utuh, tanpa potongan biaya kerusakan pemakaian flat dan furniture kontrakan. Selain itu, kami juga muter say goodbye ama orang-orang yang kami kenal disini. Jadinya, beli oleh-oleh memang bukan prioritas kami. Jahat ya?

Selain alasan waktu, tentu saja biaya dan bentuk oleh-oleh yang diperkenankan pihak imigrasi, bikin mas suami yang anti ribet ini tambah mikir. Biaya yang kami spare untuk oleh-oleh tentunya gak banyak, dan sayangnya budget itu gak cukup untuk beli barang-barang khas UK yang lucu-lucu.

Waktu gw sempatin keliling mall, ternyata barang  yang gw incer buat oleh-oleh (karena murahnya), hampir semuanya, buatan luar UK (baca: made in Chi*na). Oalah, kalo gini sih tinggal nyari di Mangga Dua aja bisa nih😁.

Menurut gw, memang semua itu tergantung niat ya. Kalo emang niat buat beli oleh-oleh, pasti bakalan nemu deh yang pas. Wong toko souvenir digelar dari London sampe Edinburgh. Tapi dasar gw nya yang udah lebay duluan gak mau bawain barang yang memang bukan produk lokal, ya uwis deh. Good bye UK tanpa bawa souvenir, kecuali yang diberi temen-temen sebagai tanda perpisahan dari mereka.

Produk lokal UK sendiri setahu gw lumayan banyak. Dari coklat (tentu tanpa sertifikasi halal), produk kosmetik, toiletries, kilt dan tas kulit kambing khas Scotland (yang mihilnya mintak ampuun, tapi baguuus). Selain itu apa ya? Mungkin produk-produk unik yang dikeluarkan oleh beberapa tempat wisata seperti Museum dan Galeri sih.

Produk lokal tersebut gw akui kualitasnya bagus, dan jelas harganya gak ramah di kantong. Jadi misalkan gw beli pun, kayanya bakal dikekepin sendiri sebagai kenang-kenangan, hihi.

Dari pengalaman hunting printilan gini, gw jadi berasa antara sedih, salut, dan seneng. Semuanya bercampur menjadi satu😜. Sedih karena barang lokal yang gw incer harganya mihil, salut ama negara China yang bener-bener menguasai dunia lewat produk massal mereka, dan seneng karena kepikiran curang buat beli oleh-oleh di Mangga Dua.

Eh, selain perasaan gak jelas tersebut diatas, gw juga berasa heran, kok bisa-bisanya negara segede UK kemasukan barang impor “made in Chi*na” gini, dan ternyata laris manis pula. Ternyata alesan ekonomi lah penyebabnya. Barang-barang impor ini dibanderol dengan harga lebih murah, walaupun kualitasnya kadang kurang bagus.

Denger-denger, selain memainkan kualitas barang, China menghargai tenaga kerja yang digunakannya rendah, untuk menekan biaya produksi dan menghasilkan harga jual yang “bersaing”.

Isu kemurahan barang ini juga menimpa salah satu toko yang terkenal murah di UK, namanya Primark. Toko ini juga langganan gw beli baju, harganya gak terlalu jauh dari harga mall di Jakarta. Dari label keterangan sih memang gw lihat produk Primark ini kebanyakan impor, dan biasanya dari negara berkembang.

Btw, kalo barang-barang made in Indonesia, juga pernah gw lihat di mall lho. Label itu tercantum cantik di sepatu-sepatu branded populer. Ada juga yang nempel di baju-baju keluaran butik mahal, bangga deh.

Etapi, gw mikirnya, walaupun harga yang dibanderol buat sepatu dan baju itu mahal, apakah harga beli mereka dari Indonesia juga pantas? Apa tenaga kerja dan bahan yang pasti udah melalui proses QC yang ketat itu sudah dihargai semahal harga jual mereka ke konsumen? Wallahualam.

Yang jelas, gw minta maaf gak bisa ngasih oleh-oleh buat temen-temen. Dan cencunya, gw harus siap menerima cibiran dan tudingan pelit deh.😁😁.

Oiya, gw ada 5 kartu pos bergambar pemandangan kota Dundee, ama 20 koin penny. Yang minat, bisa komen aja, ntar gw jual, hihi..Gak deng, yang mau silahkan komen pingin yang mana, insyaAllah gw kirim kalo persediaan masih ada, dan tentu kalo gw udah gajian✌.

 

Post card Dundee

Post card Dundee

20150430094320

37 thoughts on “Produk Lokalnya Mana?

  1. Mbak, aku mau postcardnya dong… :hehe. Bolehkah kita jejaprian untuk soal ini?
    Iya Mbak, produksi Indonesia memang sepengetahuan saya terkenal berkualitas ya, sebab ada beberapa yang jadi suvenir resmi klub-klub sepakbola mancanegara. Semoga pembeliannya di negeri ini dihargai pantas ya Mbak :hehe.
    Barang lokalnya mungkin lebih ke kerajinan lokal ya Mbak… mungkin :hehe.

    • Indonesia kualitasnya setahuku masih diakui bagus, wong QCnya juga ketat. Iya Ga, semoga sih tetep dihargai pantas lah.
      Klo disini kerajinan lokalnya gak main2 kok Ga, setahuku yg khas ya itu, kilt (baju khas Scotland) ama tas kulit kambing. Muahale pol Ga, aku cuma sanggup mupeng di depan tokonya.
      Klo yg toiletries gitu juga banyak, tp pasti sayang makenya😁.

  2. ah bagian oleh2 ini paling nggak enak. dulu sih waktu masih kerja dipikirin bgt nyari oleh2nya. krn teman sekantor yg ke luar negeri jg kasih oleh2 bnyk dan usah nyinyir aja, ntar beliin ini utk si itu, dll. jd sekoper isi oleh2 aja. sampe overweight. pdhal keluarga ga pernah nanya oleh2. skrg mah mau dicibirin kek, mau diomongin di belakang, terserahlah. kalo ada waktu dan bagasi sisa, ya bawa. kalo ga, ya enggak. hihi. pelit? biarin. situ kan ga ngerasain repotnya.

    • Hahaha, juara ni Emine.
      You know what I feel, Em.
      Hihi.
      Bener, keluarga kebanyakan gak nanyain oleh2nya, krn mungkin tau kesusahan kami bawa barangnya ya. Yah, klopun bawa ya secukupnya dan sebisanya toh, gak usah ngoyo.

    • Hihi, embeer. Gak ada cukupnya mah klo beri memberi. Makanya udah wanti2 juga Mel, kalo aku gak bawa oleh2. Daripada pada ngarep. Atau daruratnya ya lari ke MangDu😁

    • Hehehe, bener Mas Andik.
      Ori atau made in China?
      Tp gak bisa dipungkiri China itu hebat. Mereka memberi alternatif harga lebih bersaing walopun ttp dgn pilihan kualitas sprti itu.
      Oleh2 yg ada ya cuma itu Mas, postcard opo recehan kie? Kirim alamat via imel yoo

  3. Produk China everywhere~
    udah kayak orang abis naik haji aja, beli kurmanya mah di tanah abang 😀
    Boleh dong postcardnyaa.. #Ihik

  4. Wadduhh soal oleh2 ini bikin sebel, jamannya masih aktif FB posting foto jalan (kesalahan besar&ga mau lagi) ada yg ga pernah nyapa di FB sampe iseng “nitip oleh2 dong” aku emoh ah. Etapi zee primark model produknya lucu2 ga da di indonesia hehehe. Kupernah beliin oleh2 kaos tulisan BALI di mangdu loh dr pd berat2 bawa dr BALI harga jg sama aja toh dkt pula sama kerjaan

    • Heheheee..
      Walopun curang tapi lebih realistis ya Rue. Barang2 itu tersedia di Mangdu dg harga kadang lebih murah gt lho!
      Aku blm melakukan itu kok, ntar aja klo kepepet😁.
      Primark emng lumayan Ru, apalagi klo diskon bisa gila2 an dia..

  5. Mungkin karena produk China murah ya Mbak, jadinya dibelik borongan deh. Hahah.. 😀 Eh iya sih, kata sodara ku yang di sana jugak banyak produk Indonesia.. Semoga aja sepadan dengan yang bikin di sini 😀

    • Iyes, produk China mmng menang murahnya, jauh klo dibanding harga produk lokal. Dan konsumen pun jadinya milih lah..
      Produk Indonesia tnyta kualitasnya masih diakui lho, jdbangga ya, dan berpikir semoga bisa bikin brand sendiri dg kualitas yg bagus dan harga yg reasonable.

  6. Aku dari dulu kalo jalan-jalan pribadi ataupun dinas kantor didalam maupun luar negeri paling ogah yang namanya bawa oleh2 buat siapapun, kecuali keluarga inti (ibu, bapak dan 2 adikku). Emang sih dikatain pelit. tapi sebodo amat daripada nyiksa badan da uang bawa oleh2 berat haha. Pas mau pindah, eh ada aja yang nyentil minta dikirimin souvenir dari Belanda. Akunya belum berangkat sudah minta duluan. Ishh pengen diselepet karet gelang 😀

    • Hihi, karetnya tiga Den, biar pedeesss😝.
      Yep, menurutku oleh2 itu emng gak wajib, semampunya aja. Temen yg baik pasti maklum kok, sedangkan temen yg sampe ngatain pelit yaaa, ketahuan teganya itu mah. Lagian Den, kadang mereka jg yg penting dibawain sesuatu aja sih, trus aku juga usil bawain oleh2 tapi belinya gak di tempat bepergian itu😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.