Pindah Sekolah ke Indonesia

Anak gw yang pertama, berusia tujuh tahun lebih dikit waktu pindah sekolah dari UK. Di sana, dia masuk kelas Primary 2 sebagai major classnya. Penggolongan tersebut berdasarkan umur bocil waktu masuk sekolah, sedangkan kemampuan bocah mengikuti pelajaran, disesuaikan dengan kelas khusus apabila ada yang kurang atau lebih. Ketika pindah ke Indonesia, karena beda kurikulum pendidikan antara UK dan Indonesia, bocil gw dievaluasi lebih dulu untuk memutuskan dia masuk kelas berapa. Walaupun sudah jelas umurnya dan ada dokumen keterangan penyetaraan tentang pendidikan si bocil.

20140928112140

Benang ruwet

Terus terang waktu di UK, gw santai banget ama bocil. Walaupun umurnya sudah menunjukkan waktu dia belajar membaca tulis hitung (menurut pola pendidikan jaman gw kicik dulu, masuk SD harus bisa baca), dia jarang banget gw suruh latihan baca tulis hitung. Selain karena dia lebih suka bermain lego, bercerita ataupun menggambar, calistung ini udah diajarkan di sekolahnya, jadi menurut gw pelajaran dari sekolahnya dirasa cukup.

Sekolahnya di UK pun waktu itu kebanyakan diisi dengan bercerita buku anak-anak (yang kebanyakan gambarnya), mengambil pelajaran berdasarkan tema seperti tema Bajak Laut yang membuat bocil harus bikin peta harta karun pake sistem koordinat (matematika), bikin kostum bajak laut, play role (drama) sampe tau sejarah bajak laut terkenal di Scotlandia. Jam sekolahnya yang pendek pun lebih sering memuat aktivitas fisik seperti olahraga dan bermain. Jadi ya, gw mahfum ketika bocil kemampuan calistungnya masih tersendat- sendat (baca : belum tahan lama konsentrasinya disuruh belajar calistung).

Si bocil yang jarang gw suruh belajar calistung ini agak setress sekembalinya kami ke Indonesia, gw minta dia buat lebih sering belajar. Gw juga setress liat anak tetangga seumuran dia udah lancar baca surat undangan rapat RT yang tergeletak di meja. Dan beberapa kali wawancara dengan pihak sekolah pun yang ditanyakan kemampuan calistung ini, karena kami datang menjelang ujian kenaikan kelas akan dilaksanakan.

Untuk mengikuti kelas yang tertera di dokumen KBRI, bocil harus sudah lancar calistung dulu tanpa melihat umurnya. Kalopun belum lancar, maka bocil terpaksa tinggal kelas dan pendidikannya di UK pun sia-sia. Blaik. Bapaknya yang gak tega kalo bocil tinggal kelaspun kelimpungan, panik dan berpikir jauh ke depan bahwa nantinya bocil akan merasa minder karena usianya paling tua diantara temen sekelasnya.

Setahu gw, ketika mendaftar sekolah bocil di UK dulu, bocah dikelompokan berdasarkan umurnya saja. Sedangkan beberapa pelajaran yang membutuhkan perhatian khusus seperti matematika dan baca tulis dikelompokkan berdasarkan kemampuan bocah. Jadi ketika bocil memang masih kurang lancar membaca, maka dia akan mengikuti kelas membaca dengan bocah-bocah yang kemampuannya sama. Sistemnya menurut gw jadi kaya sistem kuliahan yang pake SKS itu, iya gak sih?

Beruntung gw menemukan sekolah swasta yang cukup toleran ama kemampuan adaptasi bocil dengan sistem pendidikan barunya ini. Sekolah barunya ini lebih sering mengajak bocil mengeksplorasi alam dan mempraktekkan ilmu yang diajarkannya. Dari pelajaran menanam sayur, memancing ikan, sampai praktek tentang cahaya menggunakan senter dan lilin.

Sekali lagi gw ngerasa lebih cocok dengan sistem pendidikan swasta di Indonesia yang kurikulumnya lebih ramah ama bocil. Tanpa paksaan harus banyak membaca tulis hitung, mereka hanya lebih sering diperkenalkan dengan gambar dan kata-kata sederhana untuk menceritakan kegiatan sehari-harinya. Jadi bocil dilatih untuk membuat diary yang akan lebih menarik mereka untuk mengingat daripada menjawab soal-soal yang ada di buku pelajaran.

Menurut salah satu tenaga pendidik disana, untuk kelas pemula di SD, mereka menekankan pembiasaan ketertiban dan pengembangan karakter anak dulu, sedangkan kemampuan calistung akan mulai diperbanyak di kelas 3 SD. Kelas pemula ini, memang belum ditekankan untuk lancar calistung karena mereka masih dalam fase belajar dari permainan, belajar dari contoh, belajar dari pembiasaan. Hal tersebut menurut gw bagus banget, sesuai dengan keinginan gw ngasih pendidikan yang lebih menyenangkan buat bocil.

Sudah dua minggu ini si bocil melalui proses sit in untuk beradaptasi terhadap sekolah barunya, dan Alhamdulillah dia masih semangat tiap gw bangunin pagi untuk berangkat sekolah. Adeknya yang dulu sempat ikut kelas nursery di UK pun iri setengah mati dan bolak-balik nanya kapan dia juga daftar sekolah lagi.

Pingin sekolah lagi dia..

Pingin sekolah lagi dia..

Yah, walaupun resikonya gw belum bisa menikmati Β fasilitas pendidikan dasar gratis dari pemerintah Indonesia, tapi gw tetep bersyukur anak gw bisa menikmati pendidikannya dengan lebih nyaman, dan semoga pendidikan dengan sistem semenyenangkan ini bisa berkembang dan diadaptasi oleh pendidikan negeri di Indonesia, karena memang menurut gw, sekolah harus bisa mendidik dengan menyenangkan. Inspiratif dan membangun bangsa. Ya nggak?

34 thoughts on “Pindah Sekolah ke Indonesia

  1. Betul mbk, klo menyenangkan anak2 belajarnya pun gampang masuknya. saya sebenarnya agak miris liat anak bru masuk SD tesnya sudah baca sm calistung. Tk y harusnya bermain sudah belajar baca dan ngitung 😦

    • Bener kan Mel, agak sulit memang mengubah mindset bahwa usia awal SD itu belum bisa calistung ya gpp, banyakin main dan olahraga. Mumpung alam Indonesia mengijinkan kegiatan luar lho. Di UK aja acara olahraga dan bermain dibela2in indoor.

  2. 8 thn lalu, ada anak teman mau masuk sd yg katanya sd terbaik pake ujian tertulis. ga masuk akal banget. di negara maju, pendidikan malah terlihat ‘santai’ dan menyenangkan. di indonesia, anak sd, masih piyik2 udah bongkok keberatan buku pelajaran. sehari berapa jam duduk di kelas, brp mata pelajaran mesti diikuti. berat banget. kasian anak2 ya.

    • Serem ya Em, makanya aq sempat setress mikir sekolah bocil. Mbok ya pendidikan dasar negeri itu lebih ramah ya, dan manfaatin alam Indonesia yg menyenangkan buat dieksplore. Aku yakin pendidikan yang menyenangkan itu bakal berdampak besar ama masa depan Indonesia lho. Tul gak?

  3. Yang kesian juga guru tk nya zi… dapet pressure dari SD krna anak2 sd mesti dah lancar calistung.
    Tp ya korban utama ya si anak. Demi apa sih sebenernya ya? *pusing saiyah*

    Btw selamat bersekolah ya anaknya mama Zi! Have fun at school

    • Iya ya Jo, guru TKnya juga mumet dituntut ngajarin bocil yang maunya masih main terusπŸ˜–. Mbok Indonesia berubah mindset yaa..mending pressure buat bocil gak nonton tivi atw pegang gadget spy mereka bisa main scra fisik daripada pressure buat bisa lancar calistung pas masuk SD.

  4. pindah sekolah ke indo pas baru sd emang paling susah. karena ya itu mereka harus udah bisa baca tulis lancar. ada temen juga gitu pas anaknya kelas 1 pindah ke indo. langsung kelabakan dah…

    moga2 bisa segera beradaptasi ya…

    • Eh iya, sekolah di Indonesia memang bagus Mas. Cuma anak saya aja yg mungkin “keberatan” dg materinya yg terlalu text book. Ini masalah kenyamanan dan pilihan saya sbg orangtua aja.

  5. Aku ja kaget pas keponakan dapat PR mnulis dari skolah TK nya. Yg ada aku ngoceh2 protes sendiri (mo protes gurunya dilarang nyokap) padahal jamanku TK aku ga pernah dikasih PR-PRan seingatku

    • Hehe, kompleks nih. Kaya kata Jo diatas Ru, guru TKnya jg bingung krn kadang dituntut utk ngajarin calistung. Setahuku memang bocil usia segitu waktunya main, misalkan dsuruh belajar pun ya metodenya hrs seperti permainan gt, bukan duduk anteng di kelas.

  6. Paling suka nih kalau ngomongin pendidikan, apalagi di Indonesia. Aku pernah liat standupnya Pandji Pragiwaksono yang memang menentang banget tentang pendidikan di Indonesia. Dia bilang ‘jahatnya pendidikan di Indonesia itu adalah ketika setiap anak tidak bisa yakin bahwa dia berbeda dengan orang lain. masalahnya pendidikan di indonesia, semuanya di standarisasi. setiap anak beda-beda. tapi kalau lulus, kriterianya harus segini. kan nggak fair?’ Terus ada dia ngutip kalimat dari Einstein : ‘setiap anak adalah jenius, tapi kalau kamu menilai ikan dari cara dia memanjat pohon, maka ikan itu akan merasa bodoh seumur hidupnya’

    Komenku panjang banget nyambung nggak ya mbak? wkwkw πŸ˜€

    • Nyuambung pol Feb. Itulah yg aku maksud, intisari dari postingan ini..terimakasih ya Allah..
      πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€
      Beberapa sekolah sudah ada yg menerapkan teknik pendidikan kaya gini, semua anak itu juara. Tergantung bakat dan minat bocah. Gak bisa standarisasi. Pendidikan negri di Indonesia sementara ini masih cocok buat bocah yang adem tentrem manut rajin dan tekun membaca dan menghapal, bukan berkreasi dan out of the box. Maaf yaa kalo nyinyir.

      • Nah, syukurlah kalau nyambung πŸ˜€

        Denger-denger sekarang UN udah nggak ada lagi ya? Iya nggak sih mbak, kemarin aku liat berita, ada sekolah yang patokan lulusnya dari sekolah, bukan UN lagi.

        Nah itu dia, pendidikan disini masih kebanyakan PR dan lain-lain. nggak ada waktu mereka buat main. gimana mereka mau bersaing kalau ilmunya aja sama kayak temen-temennya. dari sekolah dan PR. harusny abener gitu, kreasi dan out of the box, semua ini guru di dunia ini πŸ˜€

        Yuhu, nggapapa mbak, pendidikan di Indonesia memang harus dinyinyirin kok -_-

      • Denger2 gitu Feb, kelulusan dari sekolah, bukan UN. Semoga sekolahnya jg jujur, lulusnya krn bocah udah siap menghadapi tahap berikutnya. Etapi sekolah sekarang ajegile susyahnya, itu bneran dipake semua ilmunya ya?
        Setuju dg semua adlh guru, asal bisa mengambil hikmah dr pelajaran hidup di sekitar kita.

      • Iya kayaknya sekarang UN udah nggak begitu pengaruh sama kelulusan. Yah, semoga jujur lah mbak πŸ˜€ kasihan juga kalau nggak jujur, kasihan dirinya, sama sekolahnya juga, bisa njelekin nama sekolah juga kan ya kalau lulusannya kurang baik? ._.

        Nah itu aku juga bingung mbak, kenapa sekolah kayak susah banget ._. aku jadi inget kalimat ‘guru aja nggak menguasai semua mata pelajaran, kenapa siswanya disuruh menguasai semuanya?’ ._.

      • Iyes setuja, rugi sendiri kalo sekolahnya gak jujur. Ntar hasilnya jg kalah ana “seleksi alam”.
        Susah sekolah, abis itu gak kepake pas kerja. Ahhh..
        #tambah setress

      • Nah nih, Jadi sekolah tetep harus jujur. Bukan karena standar kelulusan bukan berlandaskan sama UN, terus sekolah ngelulusin siswanya seenak jidat biar dapet kesan bagus sama orang tua siswa , supaya orang tua banyak yang masukin anaknya ke sekolah tersebut. Yang paling utama tetep kualitas guru dan kebijakan dari sekolah itu :’

        Hukum alam pasti berlaku ya mbak :))

  7. Mbak Zi, tau gak.. sebagai ibu2 lebay aku tuh udah galau loh ntar arda masuk sekolah gimana. Nyari tk yang nggak ngajarin calistung tuh susyeee.. padahal kodrat anak tk itu kan masih main2, main2nya on purpose sih.. tp lebih ke pembentukan karakter aja lah terkait sama lingkungan yg di dapat. Semoga bocil cepet adaptasi yak! πŸ˜‰

    • Gak lebay dong, tapi perhatian dg kenyamanan pendidikan anak. Mamah Dila cepetan cari referensi sekolah yg asyik buat belajar Arda gih, biar Arda seneng sekolah. Qt sama kok Dil, apalagi km kan orang psikologi, pasti lebih tau ilmunya.

  8. Betul mba.. cari tempat untuk belajar itu harus sesuai dengan anaknya dan sebisa mungkin harus di buat nyaman supaya si anaknya bisa nyaman dan betah ketika belajar gitu πŸ™‚

    • Eh, namanya sama, hallo Wida Zee..
      Iya setuju. Aq memang lebih memilih sekolah yg mengutamakan pendidikan berdasarkan umurnya dulu. Nanti ada waktunya buat bocil belajar hal-hal yg lebih rumit kok. Iya kan?

    • Hai salam kenal Alifa😁
      Iya, InsyaAllah sudah nyaman, semoga memang cocok ama bocahnya. Semoga jg pendidikan negri semakin mengedepankan kurikulum yg nyaman buat bocah ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.