Lebih Tertib Supaya Lebih Oke

Sempat hidup di negeri asing, dimana penduduk yang sering dijumpai, ketertiban dan sopan santunnya sudah jadi kebudayaan, itu sesuatu banget. Saling bertegur sapa bagi yang mengenal atau sekadar say hi bagi yang kebetulan berpapasan di jalan, mendahulukan lansia, wanita hamil dan parents yang membawa anak adalah hal yang sering gw temui ketika itu.

Pun ketika berhadapan dengan pelayanan publiknya. Aturan yang jelas, reward dan punishmentnya transparan, dan prosedur sederhana membuat petugas tidak banyak beban untuk bersikap tegas namun tetap ramah. Konsumennya pun kebanyakan patuh dan taat pada hukum, walaupun menurut gw, kepatuhan itu juga didukung oleh bayang-bayang punishment berupa denda yang tinggi untuk sang pelanggar.

Walaupun gw hanya sebentar banget menikmati hidup serba teratur, patuh pada hukum, dan berusaha tau hak dan kewajiban sebagai imigran, tapi diri ini sudah bisa membedakan kehidupan seperti apa yang lebih bisa dinikmati.

Ketika kembali ke negara sendiri, sudah jelas gw menderita shock culture reverse (bener kata Mbak Yoyen). Dari shock akan perilaku pengguna jalan, ngliat acara di televisi yang bahasanya tak sedap didengar, dan merasakan gemesnya dimodusin petugas pelayanan publik.

Indonesia yang katanya terkenal memegang budaya sopan santun, ternyata masih harus banyak belajar “menempatkan diri” lagi dalam beretika. Gw mengatakan ini sebagai warga negara maupun sebagai petugas pelayan publik.

Sebagai pengguna jalan raya, gw berusaha mematuhi peraturan lalin dan sebisanya menahan diri untuk gak membiasakan perilaku “slonong boy”, menyerobot jalan, dan kebut-kebutan ngejar absen. Memberi kesempatan pada penyeberang jalan dan memprioritaskan orang lain yang berkebutuhan untuk duduk di kursi bus umum, bayar hutang pajak dan melaporkannya. Intinya, berusaha jadi warga negara yang baik lah.20150519092411

Lalu ketika beberapa kali ngurus dokumen pemerintahan, gw akui sudah banyak kemajuan dan perbaikan dalam kejelasan tarif serta prosedurnya, hal itu patut diacungi jempol. Namun ada hal lain yang tak kalah penting, yaitu perilaku petugasnya.

Ada yang masih terlalu kaku untuk bersikap, dan ada yang terlalu selengekan dan cengengesan terhadap konsumen. Seharusnya, petugas berlaku di tengah-tengah hal tersebut. Tegas berwibawa, namun tetap membuat konsumen nyaman berkomunikasi dalam proses pelayanan itu. Wajah yang cerah dengan senyum secukupnya menurut gw udah oke, untuk menghindari kesan sok akrab dan resiko dimodusin konsumen😀.

Tegas berwibawa memang sangat dibutuhkan, apalagi mengingat para peminta layanan publik di negara kita banyak yang ingin “dimaklumi” bila persyaratannya kurang atau peraturannya ketat ( kadang gw masih gini juga 😝, teori memang lebih mudah). Tapi ketegasan itu sebisanya dibarengi dengan cara berkomunikasi yang sopan.

Hal-hal ideal semacam itu tentu butuh pembelajaran terus menerus, training yang intensif kepada petugas, serta pergantian posisi secara barkala untuk menghindari kejenuhan petugas.

Kejenuhan petugas pelayanan ini merupakan hal yang sangat kritis. Beban untuk bersikap manis sering membuat mereka bersikap fake, dan bahkan terpaksa tersenyum. Maka itu, dibutuhkan perhatian lebih kepada para pemberi pelayanan publik ini untuk menunjang kinerja mereka.

Hehe, sebagai tukang kritik yang ceriwis, hal ini khusus gw tujukan untuk gw sendiri yang sedari dulu bergerak di bidang pelayanan publik. Gw menyadari banget kualitas diri ini masih jauh dari hal bernilai ideal. Tapi keinginan untuk mengikuti contoh-contoh yang lebih baik itu gak ada salahnya. Yah, kalo gak dimulai dari diri sendiri, siapa lagi sih?

37 thoughts on “Lebih Tertib Supaya Lebih Oke

    • Asiiikk, kantor pajak dapet credit dr Noniiii😘😘😘.
      Iya Non, kita masih harus banyak belajar ya, sebagai konsumen dan petugas. Aq kemaren kaget sempat dimodusin mas2 di kantor ****** 😑 jadi berasa aneh, hehe.
      Jadi petugas pelayanan juga berat Non, apalagi kalo ketemu konsumen ngeyel.

      • Sippo, semoga pelayanan di kantor pajak memang beneran bagus. Kalo ada yang melanggar peraturan, boleh dilaporin juga kok Non..
        #semoga aja gak ada yg nekad melanggar.

  1. Sejak beberapa tahun ini merhatiin sesampainya di airport para petugas imigrasi itu jauh lebih ramah dari tahun 90an loh Za. Mereka menyapa, basa basi bentar. Sementara dulu itu ya petantang petenteng, sepertinya nasib kita tergantung di mereka (at least itu perasaanku dulu).

    Pelayanan umum juga makin membaik kok di Indonesia. Hanya memang ada (masih) banyak orang yang ngga tertib sayangnya.

    Mudah-mudahan reverse culture shocknya ngga kelamaan ya 😉

    • Iyes banget Mbak Yo, seperti ramalanmu dulu. Walopun saya cuma sebentar disana tapi kok ya tetep shock. Pelayanan umum di Kota Semarang alhamdulillah sudah membaik Mbak. Semoga budaya smakin baik, ramah, dan tertib ini memang semakin direalisasikan ya. Kalo tertib memang lebih nyaman lho.

  2. empat tahun lalu, di kabupatenku (salah satu kabupaten di yogya), pelayanan publiknya udah bagus (dibanding yg lain). karena bupatinya membuat program pelayanan dgn senyum. kalo ada petugas yg tidak ramah, bisa langsung sms ke bupati. oleh bupati akan diberi peringatan. dua tahun lalu aku ke pemda propinsi. petugasnya jg ramah2. mudah2an skrg jg makin ramah dan sistemnya makin baik.

    • Amiinn, kualitas pelayanan berarti memang tergantung pemimpinnya ya. Lha ini juga jadi PeeR buat Indonesia nih, memilih pemimpin yang berkomitmen terhadap kebaikan. Kabarnya, Kota Bandung sekarang juga makin indah krn walkotnya keren, Surabaya juga pelayanan publiknya juga bagus krn Bu Risma yang amanah sbg pemimpin lho Em.

  3. Aku yang sepertinya hampir selalu mengalami ketidakramahan dan mbuletisasi pegawai pelayanan publik ini. Entah knp, perasaan kata-kata sudah diatur sedemikian rupa hingga frekuensinya low banget. Dan tentunya dengan dibumbui senyum yang paling menawan. Tapi 90% yang pernah kualami tragis. “Mas, sabar dong…”. Lha yang marah itu siapaa…. ^$$#@%(&… FYI, padahal aku baru 2 kalimat, pelaan-pelaan banget diucapkan. Makanya sampai sekarang paling males kalau harus berhubungan dengan pegawai pelayanan publik di negeri ini. Lebih mending kalau yang ditugaskan petugas honorer yang masih baru. Itu ramahnya bukan main. Tapi kalau yang udah lama… beuh… I have nothing to say…

    • Wee, lha ini orang Bandung lho yg nongol..
      Nggak diadukan ama Pak RK aja Mas?
      Biasanya memang pegawe yang masih berjiwa jadul yang begitu sih, belum kena pembaruan..
      atau mungkin dia lelah, hehe
      Btw, semoga aku juga bukan pegawe pelayanan model gitu deng, kadang gak sadar suka naik tone juga kalo tanggal tua..

  4. aku sendiri juga suka ngomel kalau ada pelayanan ga bener, ngomel dalam hati sih

    jadi ngaca, sebisa mungkin pas ketemu pasien harus mengesampingkan semua hal lain yang menyebalkan.. masih belajaar

  5. Moga main baik lagi. Pegawainya udah banyak y ramah meski y jiwanya jadul msh ada juga. Cuma lamanya itu lho, adudududu…bikin ga sabar sampe mulut komat kamit sendiri, hahahaha

    • Whahaha, teori emng lebih mudah Koh. Begitu pula jargon. Lha mo praktek emng susyahnya mintak ampun. Jadi customer masih suka nego peraturan, jd petugas masih suka cemberut..isshh, its me bangget!

  6. booo, aku yang kadang cuman liburan ke Indonesia aja suka lgs naik darah kalau ngeliat yang gak sesuai, ditambah lagi udara yang panas kali ya, lengkap deh paket nya 😦

    • Hehehe, sabar Buuk. Indonesia masih berjuang buat berubah nih. Semoga sebentar lagi gak kalah bagus dan ramah ky negara maju lainnya. Beneran ini doanya😀

  7. Zi perlu di pukpuk buat culture shocknya gak? Gw sih ke negara yang masih jauh lebih buruk Zi dari Indo. Jadi merasa bersyukur banget dah banyak perubahan di Indo.
    Cuma pas bantu temen urus paspor sempet kesel sih. Pas ditanya petugas cm blg: “ya begitu aturannya. Gak bisa lagi. Dari sononya dah gitu”
    Jujur paling sebel denger kata: dari sononya. Kayak robot aja gitu. Gak coba mikirin dulu. Ada yang bisa dibantu apa gaknya. Well. At least I see progress sih.

    • Perlu duonk Ry, heheh, namanya shock itu butuh waktu penyesuaian dan dukungan utk meyakinkan bahwa qt baik2 saja😀.
      Nah, utk imigrasi dulu gw sempet keki krn kurang potokopi bag. belakang KTP suami, padahal km tau kan disitu cuma ada peta Indonesia..hihi. Tapi ge seneng banget udah gak ada pungli. Krn terbebas dr pungli itu susyah Ry, mknya gw salut ama instansi yg mencoba bersih dr ini. Setidaknya ini langkah pertama yg bagus.

  8. Perlu waktu lama untuk membiasakan diri tertib, taat aturan, saling menghormati dan transparansi. Mungkin dua atau tiga generasi lagi baru bisa menyamai pelayanan negara tetangga yang maju itu.
    Kalo dulu pegawai pemerintah bak juragan yang mesti dilayani, sekarang ada perubahan sedikit, Merubah perilaku memang susah kalau tidak ada niat.
    salam

    • Betul Pak, memang masih berproses. Saya mikirnya kadang sbg petugas dan konsumen itu masih banyak yg sifatnya feodal, jd sama2 mengedepankan ego. Harus sama2 mau berubah lebih baik.

  9. Betul banget, kalau bukan kita yang mulai siapa lagi ya? Secara disini memang kesadaran thdp aturan masih minim banget. Terlihat dari kopaja yang bs nyelonong di perempatan jalan raya walaupun lampu merah. Hehehe. Mudah2an kita semua bisa berubah menjadi lebih baik ya

    • Yep. Kalo cuma nunggu pemerintah, gak akan terwujud. Apalagi klo mereka gak tegas mengatur hukum. Baik masyarakat dan pemerintah harus sama2 sadar berusaha pingin jadi baik. Salam kenal ya Maria!

  10. Mbak Ze, kayaknya beda banget ya yang pernah ngerasain hidup di luar negeri terus balik di Indonesia lagi gitu. Dosenku pernah bilang gitu terus mbandingin sambil bilang ‘Seandainya Indonesia bisa….’ Yah, meresahkannya sih bukan karena pemerintahannya, tapi pun juga masyarakatnya gitu. Ironis memang mbak :’ ngomongin tertib mah susah di Indonesia :’

    • Dulu aq benci ama orang yg suka banding2 in gini Feb, tapi apa daya diriku pun begitu. Kalo udh pernah ngerasain tertib memang beda Feb. Makanya aku sama kaya dosenmu itu, seandainya Indonesia bisa..pasti bisa kok. Yakin wes

      • Sebenernya ya bete sih mbak dibandingin-bandingin gitu :’ entah diri kita yang dibandingin atau negara kita :’ tapi mau orang yang mbandingin sebenernya itu supaya bisa jadi lebih baik kan ya :’
        Yah, semoga Indonesia bisa jadi lebih baik deh :’ entah itu kapan waktunya :’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.