Well Trained dan Well Educated

Jadi orangtua memang syulittt. Pasti ada tantangan di tiap tahap perkembangan anak. Dan sekarang ini, masih tahapnya gw harus super sabar menata emosi untuk nemenin bocil belajar calistung.

Masih ya, walopun gw gak maksa bocil belajar, tapi kata guru sekolahnya Aro, calistung harus dibiasakan. Sedikit demi sedikit ketertiban dalam belajar diterapkan kedalam jadwal harian anak. Dari mengatur jadwal dia main, dibolehin nonton tivi, sampe ngajak dan nemenin (bukan cuma nyuruh ya😁) belajar.

Hal ini sedikit banyak mengubah hidup gw. Alhamdulillah kami sekarang jadi berkurang banget nonton tivinya, bocah jadi lebih sering cerita tentang kesehariannya, dan jadwal kami tidur jadi lebih teratur.

Hal menyenangkan itu kadang gw lalui dengan suka cita, tapi kadang ya pake linangan air mata. Kalo pas bocil lagi bad mood buat belajar, ngliat huruf aja udah ngambek, sementara Emaknya udah ngantuk pingin meluk bantal, maka disitulah gw merasa nangis. Bocilnya nangis juga, jadi kami kompakan meler.

Biasanya, tragedi air mata itu kami selingi dengan jeda drama sebentar, habis itu ada proses rekonsiliasi antara Ibu dan anak, tentu saja dengan juru damai Mbah Kung dan Mbah Utinya. Setelah itu, ya Alhamdulillah bocil pelan-pelan mau nurutin Emaknya nyanyi atau saling bercerita. Gw juga gak mau maksa bocah ngadep buku terus menerus kalo dia masih ogah membaca.

Gw yang selow ini mungkin bukan contoh ideal bagi orangtua murid dengan tipe ambisius yang ingin bocilnya jadi juara kelas tiap semesternya. Yah, dalam hati pasti pun punya anak yang raportnya berisi angka sembilan sepuluh untuk tiap mapelnya akan sangat membanggakan. Tapi ya, nilai ideal itu harus gw ubah supaya nantinya gak maksa bocah buat mempelajari sesuatu diluar keinginan atau kemampuannya.

Gw pingin menitik beratkan pendidikan bocah pada kehidupannya kelak, insyaAllah lebih pada nilai agama, yang pastinya akan lebih menguatkan karakter dia dalam bertindak. Gw pingin bocah-bocah bisa tumbuh menjadi manusia yang well educated dan alhamdulillah lagi bila mereka menjadi manusia yang bermanfaat bagi sesamanya.

Beberapa hari lalu, gw ngerasa tersentil dengan sebuah meme bergambar Aamir Khan di film 3 Idiots, yang ini nih :index

Nah, gw rasa itu ada benernya juga. Mendidik dan melatih itu beda, walopun gw gak tau pasti letak perbedaannya, tapi menurut gw gini :

Mendidik itu memberikan ilmu kepada bocah sampe ngerti esensi kegunaannya, membuat bocah dapat survive secara mandiri, dapat berkreasi menggunakan rumus atau ilmu yang diberikan.

Melatih itu memberikan ilmu secara hapalan, tanpa mengerti esensi dari ilmu tersebut. Jadi ketika ada kasus lain, maka bocah tidak dapat menggunakan ilmu tersebut untuk digunakan.

Ibaratnya adalah komputer, suatu alat yang bisa dikatakan pinter banget karena dia sudah dibekali dengan berbagai aplikasi dan troubleshooting. Itu yang gw bilang well trained, karena dasar komputer untuk bertindak hanya berdasarkan default aplikasi yang disematkan pada dirinya. Dia gak akan berkembang, kecuali ada seorang programmer update atau menambahkan aplikasi baru.

Nah, gw gak mau membesarkan bocil model ginian. Pinginnya dia tumbuh sebagai human yang mengedepankan akal dan pikirannya yang didasari dengan nilai agama kami. Bismillah, semoga gw bisa istiqomah nemenin dia belajar, dan semoga anak-anak bisa tumbuh menjadi manusia Indonesia yang sholeh bermanfaat. Amin.

24 thoughts on “Well Trained dan Well Educated

  1. aamiin. semoga kita diberi kemudahan dlm mendidik anak2, sehingga bisa mempertanggungjawabkannya kelak di yaumul hisab. aamiin.

    • Amiin, makasih Em. Iya, pertanggungjawaban ini yang super berat. Makanya aku usahakan nemenin bocah Em, belajar bareng. Aku belajar sabar, bocah belajar anteng.

    • Itulah Mel, kenyataan di kehidupanku juga penuh dengan drama airmata dan nada tinggi kok. Sering gak nyadar kalo udah gitu, hihi.. Bener2 harus menata hati dan emosi

    • Hehe, Ko Arman juga masih berjuang ngajarin Andrew yaa. Hihi, sharing juga dong Koh biar eike bisa tau pandangan seorang Bapak dalam ngadepin anaknya..
      #malah rekues

  2. Semangat Zee… hehehe… πŸ™‚

    Anaknya umur berapa tahun? Keponakanku tahun ini masuk SD, pas umur 6 tahun. Bisa nulis baca ngaji dan hafalan ayat pendek juga diajarin mak-nya sendiri…

  3. terlatih -> sekedar bisa melakukan dan mau melakukan kalau diperintah/diminta
    terdidik -> bisa melakukan dan mengerti mengapa, untuk apa, dan lainnya serta mau melakukannya kapan saja karena merasa perlu

    hhmmm…. gitu kali yah πŸ˜€

  4. Amin, semoga niat baiknya segera mendapat jalan untuk menjadi nyata, Mbak :)).
    Nilai 9 dan 10 yang berderet di rapor itu tidak penting, Mbak, kalau pintarnya cuma buat jawab soal ujian tapi saat dihadapkan di soal nyata sama sekali tak bisa jawab, soalnya hidup sehari-hari kan tidak buat jawab soal ujian :hehe. Lagipula, bangganya dapat nilai 9 dan 10 berderet itu cuma pas hari pembagian rapor. Setelahnya mah sama saja. Tapi kalau bisa menjawab soal hidup, bangganya sepanjang hayat :hehe.

    • Salam kenal Bayu. Pengalaman yg mana nih?
      Nangis2 ngajarin bocah atw berusaha selow ngajarin calistung?
      Hehe, you are not alone, Pall. Aq juga yakin ada beberapa orangtua yg mengalami hal ky gini kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.