Kurus, Item, dan Jerawatan

Okelah, kalo dibilang gitu sama orang-orang (yang ngakunya temen) pasti jengah juga kalik๐Ÿ˜. Jadi gini, sekembalinya gw ke Indonesia, hampir sebagian besar kenalan gw surprise (katanya).

“Lo kenapa jadi kurus gitu Za?” Ya iyalah, disana nasi padang mahal gilak, belinya juga harus ke London. (Ini setahu gw aja sih, karena gw jarang jalan-jalan demi nasi padang)

“Mbak, kok jadi jerawatan, bukannya disana udara bersih?” Hehe, buat gw ini takdir. Bulan Januari lalu gw kena cacar air, yang notabene berakibat lebih fatal bekasnya di orangย tua dewasa. Dan, here I am, muka dalmatian gw bikin orang-orang kagum saking pedulinya.

Yang terakhir nih juga bikin keki “Zee, sekarang aku lebih putih dari kamu lho๐Ÿ˜” Yaah, selamat deh mbak, akhirnya njenengan menang keputihan dari eike๐Ÿ˜.

Gara-gara senewen kebanyakan denger pendapat orang kiri kanan, akhirnya gw nanya Mas Suami, yang ternyata dijawab ama beliau kalo emang gw kurus, item, dan jerawatan. Yah, gw cuma lega karena katanya dia tetep cinta kok๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜, trus ngasih duit buat ke dokter kulit buat perawatan, haha.

Yah, mungkin kali ini emang gw lebay sangat karena provokasi temen-temen tentang fisik gw ya, jadinya gw pasrah aja dateng ke dokter kulit dan manut ngolesin itu krim malam yang ada ingredients “HQ” nya. Paginya harus rajin-rajin pake sunblock biar kulit yang malemnya dikikis gak timbul flek.

Setelah hampir tiga minggu berjuang ngilangin bintik-bintik muka yang menurut gw masih aja keliatan (gw perfeksionis), kayanya gw mo kembali ke selera asal aja.

Gw pingin pake minyak zaitun buat gantiin krim malam yang baunya gak enak ini. Gw juga yakin kalo minyak ini lebih alamiah dalam merawat kulit, rasanya lebih sehat walopun muka kelihatan gak seputih kalo make krim malam dari dokter.

Yang jelas, gw paling parno ama resiko krim-krim kulit (walopun dari dokter sekalipun). Bukan gak percaya sih, tapi masih berusaha mengurangi kadar penggunaan bahan kimia.

Lagian menurut gw, bintik-bintik cacar ini udah mendingan lah. Gak terlalu mencolok mata walopun masih keliatan. Palingan kalo ada mulut usil yang komentar bisa lempar senyum (sinis) dan lirikan maut (membunuh)๐Ÿ˜.

Apakah sudah cukup sinis?

Apakah sudah cukup sinis?

Emang susah bener sih jadi perempuan. Pingin keliatan cantik tapi kok standarnya banyak yang lebih ke fisik ya? Apa mungkin karena dari fisiklah seseorang itu pertama kali dinilai? Apa mungkin karena fisiklah yang keliatan lebih dulu daripada kecerdasan atau sifat baik seseorang?

Menurut gw, mbak-mbak yang santun sikapnya, murah senyum, dan suka menolong itu lebih cantik dari mbak-mbak yang putih tinggi langsing namun judes. Etapi kalo udah putih tinggi langsing plus santun itu juga cantik kok (mulai gak jelas arah pembicaraannya).

Ya wes lah, yang mo gw sampein sebenernya cuma, please, kalo ada temen yang nasibnya kaya gw, tolong gak usah bolak-balik menegaskan ke-iteman, ke-kurusan, dan ke-jerawatannya. Cukup kasih duit aja buat biaya perawatan dokter kulit yang yahud, sapa tau bisa ngasih obat yang alami serta mujarab memperbaiki kecantikan kulit.

Atau kalo nggak, kasih semangat dengan meyakinkan bahwa semua baik-baik saja dan iklim Indonesia yang sejuk ini akan memperbaiki kondisi kulit. Amiin.

Last but not least, hargai wanita bukan hanya dari fisiknya. Hormati para wanita dengan cara dia memperlakukan dirinya, dengan cara dia menikmati kehidupannya, dan usahanya untuk berproses menjadi baik. Peringatan ini juga berlaku buat gw, camkan itu Zizaaa.

53 thoughts on “Kurus, Item, dan Jerawatan

  1. Amin Za. Nanti hilang kok bekas cacarnya. Sama lah pengalaman kita, aku juga dibilang gemuk banget sampe 5 – 8 kali sama orang. So shallow ya ketemu ngga nanya kabarnya gimana malah komentar tentang badan waaaa

  2. Intinya kalo ketemu orang mulutnya jangan usil komentar macem-macem. Nanya kabar sudah cukup, jangan dilanjutkan dengan sesi ceramah kecantikan haha. Aku yang jarang posting foto, terus posting sekali, langsung banyak komentar “den, kok kurus sekarang? Ga krasan ya disana?” Rasanya mulutnya pengen tak kramasi aja biar bersih dari komen ga penting. Aku menyusut BB karena olahraga (baca : ngontel sama jalan kaki).
    Semoga bekas cacarnya cepet hilang ya Za

    • Hhihihi, kramas malem jumat Den, sekalian mandi besar!
      #apasih
      Yah, mungkin jg karena disini kebanyakan orang mengurus karena sengaja diet atau sakit, bukan karena olahraga ya, jadinya langsung nanya begitu.
      Makasih ya Denii.

  3. pertama nanya oleh2, lalu komentar ttg fisik. kalo masih single akan ditanya: kok bulenya ga dibawa pulang? dan akan muncul pertanyaan2 berikutnya. ah, pengen tau aja ya.

  4. Kalo menurut aku sih Mbak, fisik itu hanya perlu dirawat supaya tetap sehat, kalo sehat pasti kelihatan cantik, karena kita semua udah cantik dari sananya (everyone was born beautiful).
    Nah, menjaga kecantikan hati ini kan yg susah. Smg kita termasuk orang2 yg cantik hatinya. Jerawat kadang2 bikin cute loh, Mbak Ziza ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

    • Bener Cha. Aku juga merasanya malah lebih sehat krn dsana lebih sering gerak jalan. Walopun memang muka keliatan gak sekinclong mbak2 perawatan, makanya sekarang pingin kembali ke selera asal aja lah, cukup minyak zaitun aja.
      Menjaga kecantikan hati? Ya Allah, itu lebih susah pol. Jaga mulut supaya ngomong santun aja sering keceplosan.๐Ÿ˜ญ

  5. hiksss welcome home darling ! it s obvious ya kalau lu sekarang udah di Indonesia yang penampilan wajib banget mesti dikomenin….
    setuju jgn pakai obat dr dokter, nanti kecanduan, back to the nature aja, banyak minum lemon water kalau pagi, at least bersih dari dalam juga…hugs!

    • Waa, tengkyu Fe. Ini nih tips sehat beneran.
      Lha ini yang pingin gw ubah juga Fe, gw pingin sehat dulu, banyak gerak dan jaga makan( ini susyaah). Gw yakin ntar juga kliatan cakep sendiri.

  6. rata2 orang yang tinggal di luar negeri emang pasti lebih gelap kok kulitnya (kita juga merasa kita sendiri begitu) karena kita disini lebih banyak jalan dan ter ekspos sinar matahari. sementara di indo selalu indoor. main di mall, kemana2 naik mobil. jadi ya gak heran pasti lebih putih. ๐Ÿ™‚

  7. aku dulu abis eurotrip 2 minggu juga dibilang kayak gini sama orang2, tapi ya cuekin aja dehh yang penting seneng dan lebih kaya pengalaman *halaahh* hihihi

  8. Gara-gara senewen kebanyakan denger pendapat orang kiri kanan, akhirnya gw nanya Mas Suami, yang ternyata dijawab ama beliau kalo emang gw kurus, item, dan jerawatan. Yah, gw cuma lega karena katanya dia tetep cinta kok, trus ngasih duit buat ke dokter kulit buat perawatan, haha.

    yang dibold itu yang penting ๐Ÿ˜€

    • Hihi, paling penting itu Bang. Waktu mo brenti make krim malam ini jg minta ijin dulu, sapa tau Suami emang suka model2 perawatan gini. Alhamdulillah beliau nyante aja, gak nuntut macem2.๐Ÿ˜Š

  9. Mungkin mereka lelah karena bertahun-tahun tidak punya topik pembicaraan jadi begitu ada sesuatu yang baru (dalam hal ini, kedatangan Mbak), semua langsung mengupas tuntas :hehe. Sabar ya Mbak :hehe. Mbak pasti kuat. Hitung-hitung latihan mengasah tatapan sinis dan senyum ikhlas :eh :kabur :hihi.

  10. Aku setiap pulkam juga selalu dibilang “Kok tambah gendut? Tambah item?” Kenapa ya di Indonesia itu kebanyakan suka “main fisik” kayak gitu? Kalo menurutku sih yang penting tubuh dan muka dirawat sewajarnya lah biar bersih, sehat dan seger, tapi gak harus sampai dibikin putih ala seleb Indonesia…. Bekas cacar ntar juga ilang kok, mungkin coba pakai aloe vera gel? Buat aku cepet ngilangin bekas2 jerawat tuh… Btw fotonya keren banget, Ziza… tapi gak keliatan sinis, malah manis, haha….

    • Terimakasih ya Cit, iya yg penting sehat. Aku juga ngeri ama muka yg terlalu kinclong gr2 amplas, takut kecanduan. Btw, terimakasih sekali lagi ya Citra, manis manis sinis, hihi

  11. Gw malah seneng Zi kalau ada yang blg gw kurusan. Yayyy.
    Kalau gw, sebelum diblg org, kalau gw item bulet idup lagi. Hahahhaa.
    Dicandain aja Zi. Ribet kalau mikirin org ngomong apa aja. Hahaha

    • Hooh, ribet ples sakit hati. Hehe, tadinya gw cuekin, lama2 keki jg. Tapi lama kelamaan mulai tebel muka lagi. Ah sudahlah..hihi, yang penting sehat ya Ry.

  12. Mending klo mau komentar di dalam hati aja kali ya. Ak udah kebal ini kuping suka dibilang gemuk, tapi sekali2 ngaca juga apa bener begitu gemuknya ya sampe pd komentar gtu, hahahahaha.. ak dlu bekas cacar jg ada mbk, bru 4 tahun lalu kenanya. Beberapa ada y bolong di pipi deket hidung. Skr udah bersih, ga keliatan ๐Ÿ™‚

  13. Aku baru aja ditanya kok gemuk di facebook. Aku nyadar kok aku membesar karena gak bisa olahraga, tapi ya gak perlu diingatkan terus-menerus. Ah mulut orang tak bisa dikontrol, yang bisa dikontrol cuma reaksi kita terhadap pertanyaan kayak gitu.

  14. Aku udah kenyang dikomen.. secara kulit emang nggak putih, trus sekarang nduttttt (apalagi kebelakang2 ini aduh tau deh susah turunnya). Tapi memang aku termasuk yang telaten ngurusin kulit muka.. sumpah itu hobi huwaaaaa. Lg sering banget dikomen gendutan lah buletan lah.. yawislah ya, anggep aja hidup tambah makmur n bahagia. Eh aku lg ngerapel isi blogmu mbak Zi! Huahahhaha.. aku abis hibernasi wkwkkwk

    • Kalo gak dikomen, gak asik dong Dil. Kulit km mah bagus Dil, emng keliatan terawat kinclong gt. Bagi resep alaminya dong๐Ÿ˜˜.
      Dan masalah BB? Ya Allah, nikmatin aja. Nyang penting sehat bahagia.
      Aq jg hbs hibernasi Dil, blm sempat jalan2 coz temen2 masya Allah kreatif2 banget tulisannya, termasuk dirimu๐Ÿ‘

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.