Mulesnya Tuh Disini

Yep, udah beberapa hari ini gw ngerasain mules-mules hampir tiap selesai makan atau minum. Kejadian luar biasa buat gw yang udah beberapa bulan merasa sehat di wilayah saluran pencernaan.

Ya tapi gimana enggak mules sih, gw yang udah usaha buat masak atau bawa makanan dari rumah ini tetep aja masih kemasukan banyak makanan penggoda selera dari para penjaja kuliner nusantara. Dan kulinaria favorit tentu saja para warung tepi jalan yang murmer tapi endess gilak.

Hampir dua bulan ini, gw udah kemasukan bakso, nasi goreng dan sate Padang, begor (bebek goreng), martabak, mie Jowo, dan seafood macam kerang dan udang. Okelah, ini sih belum sebanding ama pengalaman kuliner para pecinta makanan lainnya, tapi masa gw mau kalap langsung templok sana-sini mengejar kenikmatan lidah sih๐Ÿ˜.

Tantangan senikmat itu belum sanggup gw jalankan, karena selain pingin menjaga kestabilan ekonomi keluarga (ngirit lagi), juga harus pelan-pelan menyesuaikan perut ama kondisi perkulineran umum di Indonesia dong.

Gaya amat sih Neng? Haha, beneran gaya emang. Soalnya kalo gak, bisa-bisa pengalaman beberapa temen yang masuk UGD gara-gara kalap jajan di emperan malah kejadian juga dong. Eh, jangan sampe deh.

Mengingat kondisi para warung yang jadi favorit selama ini memang harus hati-hati dan pelan-pelan saja adaptasinya. Karena mereka terletak di wilayah strategis yang dekat dengan jalur transportasi (baca: pinggir jalan) maka kebersihan pun kadang kurang terjaga. Pun demikian dengan ingredients yang terkandung dalam makanannya, dari minyak goreng yang (biasanya)udah kesekian kali pakai sampe monosodium glutamate yang (mungkin) gak ketinggalan diguyurkan dalam makanan.

Hal itu memang gak menyurutkan nyali gw jajan sih, cuma harus sabar menyesuaikan kalo mo menikmati makanan-makanan endess penggugah selera. Prosesnya salah satunya dengan mules-mules ini ya, si cacing dalam perut protes karena gw udah mulai makan sembarangan, at least makan buatan orang yang beda standart masaknya ama gw.

Hah, gw ini memang gak bisa masak macem-macem, dan proses mengolah makanan pun biasa banget. Tapi dari situ malah perut ini anteng-anteng aja menyantap sajian gak neko-neko.

Tadinya udah punya tekad, untuk mulai menjaga asupan makanan yang lebih sehat. Pingin masak sendiri semuanya, atau paling nggak, jajan makanan yang baik aja (baik di kantong, baik di rasa, baik di perut..maunya๐Ÿ˜). Tapi ya gitu deh, niat mulia ini hanya terealisasikan ketika sarapan. Tiba saatnya brunch, atau makan siang, atau sore-sore, itu seluruh snack dan warung sudah melambai-lambai minta disantap.

Hal ini sempat gw akalin dengan puasa, paling enggak, dapat melakukan ibadah sekalian ngencengin tekad menahan diri dari godaan para begor dkk buat makan siang. Etapi mereka tetep aja lolos sensor ketika kumandang adzan maghrib bergema.ย Gw tetep aja minggirin motor mampir warung Padang, atau pesen bungkus Mie Jowo yang anget-anget mengepul, hmm, yummy.

Nas Gor Padang, enake pol๐Ÿ˜˜

Nas Gor Padang, enake pol๐Ÿ˜˜

Hal lain yang bikin nyesek perut adalah obsesi gw ama cabe-cabean. Hampir tiap makan ditemenin mereka, buat nambah nafsu makan ceritanya. Dan cabe yang gw makan, biasanya berlevel advance. Udah hampir dipastikan dahi bercucuran keringat, dan bibir jadi merona karena kepedesen.

Salah sendiri kalo gitu dong. Niatnya masih setengah-setengah, udah gitu godaannya berat banget ngelawan kuliner Indonesia yang maknyuss ini. Huhu, aku kudu piye?

#nggrundel gak jelas

65 thoughts on “Mulesnya Tuh Disini

  1. sambal itu kalo ga advance namanya bukan sambal hehe. ah, untung rumahku di pucuk gunung, mbak. yg melambai cuma daun kelapa. kudu niat kuat, usaha dan nunggu yg nyopiri baru bisa jajan. ditambah sangune cekak hehe.

  2. Perutku skr udah ga kuat pedes2 mbk, padahal ak dlu doyan pedes nasib. Dan ak paling susah menahan godaan jajan di pinggir jalan, apalagi klo rasanya emang juara. Jorok atau apalah kalah sama rasa, hahaha…

  3. aku jugaaaaa, suka pedes, suka jajaaannn

    satu2nya yang bisa ngerem adalah ketiadaan duit di kantong, huhuhu
    harusnya bersyukur ya di rumah bisa makan sehat, tapi nyarinya di luaran.. abis enak :p

  4. kalo weekend aku usahain masak sendiri dan HARUS sayuran meski modal bumbu bawang merah putih bombay dan ga cabe ๐Ÿ™‚ soalnya tiap hari dah jajan warung.

    • Sipp, bener Ru, masakan sendiri tu tetep lebih sehat walopun simple banget resepnya. Lha aku to makan masakanku sendiri yg sebisanya ya Alhamdulillah jarang mules2, disini kalap warungan jadinya gini deh..

  5. Gak suka pedes yayyyy *dikeplak banyak orang Indo*
    Kalau makan di luar gak mau pakai cabe. Kalau di rumah dijabanin deh sambal buatan nyokap Zi. Hihi.
    Memang lama di luar bikin kangen n kalap Zi sama makanan Indo. Kmrn pas balik. Semua makanan dijabanin. Getuk. Tempe goreng. Martabak. Pokoke semua yang ada.

  6. Begor itu apa sih, Mbak? :hehe.
    Itu sepertinya masih kalap, Mbak :hihi. Tapi kalau soal pedas, kita sehatilah, soalnya saya juga suka pedas pakai banget! Soal jajan atau makan di luar, yah saya anak kos, jadinya… :huhu. Memang kadang sesekali mesti diimbangi dengan makan makanan sehat sih, tapi kalau belinya masih di luar, agaknya…
    Yah intinya saya mesti berusaha masak sendiri :huhu.

    • Bebek goreng Ga, enak pol lho, apalagi pake sambel korek yg pedesnya maknyus๐Ÿ‘.
      Susah ya Ga, apalagi anak kos. Masak sendiri juga paling Indomi๐Ÿ˜. Imbangi makan buah dan olahraga Ga (aku cuma nasehatin, tapi belom praktek๐Ÿ˜)

      • Iya banget itu. Yap, makan buah dan olahraga :hehe. Jangan stres juga, jangan begadang juga Mbak (nambahin mah pinter, pelaksanaan masih ogah :haha).

      • Wahahahaa iya mbak, kapok lombok, udah tau bikin mencret, masih dicoba juga ๐Ÿ˜€

        Zat addictive yang gimana mbak ._. duh

        Tapi nggak tau kenapa, pedes itu enak mbak, aku akhir-akhir ini suka nyemilin boncabe loh mbak ._. nyemilin mbak

  7. Ih.. hati2 perutnya mbak..
    Aku dulu sampe makan keripik maicih level 10. Di mulut nggak kerasa, tpi ternyata maag aku kambuh.
    Sekarang makan pedes dikit aja mules. Hati2 ya mbak.. ๐Ÿ˜€

  8. Akuu juga penggemar pedas. Dan udah entah berapa kali mau membulatkan tekad buat ga jajan2 dulu sementara tapi kadang begitu kangennya lagi mampir rasanya di lidah berasa segala makanan nikmat yang ga terlalu bersih itu. Hahaha. Susah yaa memang jauh2 dari jajanan macam bakso, bakwan malang, nasi padang dan teman2nya *lap iler*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.