Tetaplah Jadi Anakku

Assalamualaikuuummm, lama bangget gw gak nulis dan blogwalking. Banyak ketinggalan berita dari temen-temen sekalian, maaf yaa.

Dunia perkantoran yang sak karepe dhewe memang membunuhku secara perlahan, mungkin karena gw masih tahap loading dengan pola kerja setelah keasyikan jadi mbok-mbok rumahan nyambi sesekali eksis di dunia blogger (alaahh blogger gadungan saya mah🙈)

Nah, malam ini gw niatin bener mo nulis karena alhamdulillah seminggu kemarin diberi kesempatan cuti dari kantor selama seminggu. Badan dan pikiran sih masih merindukan family time yang tak ternilai harganya, tapi tetep ya, besok Senin harus syemangat ngantor dan kerja lagi.

Seminggu cuti ini gw habisin dengan banyak hal rutin ala ibu-ibu, contohnya ya nyuci-kucek-jemur😹, contoh lainnya ya masak plus bersih-bersih rumah. Rumah yang gw bicarakan kali ini rumah gw sendiri, bukan rumah orang tua tempat selama ini gw dan anak-anak numpang.

Just info, selama ini gw masih numpang di rumah Bapak Ibu. Keluar rumah cuma beberapa tahun waktu gw kuliah, trus dapet penempatan dinas ya balik ke rumah ortu. Diberi kesempatan mandiri hanya beberapa bulan ketika nyusul mas Bojo sekolah, dan setelah kembali ke Indonesia, ya pisah ranjang lagi ke rumah orang tua masing-masing😿.

Kembali ke rumah orangtua, memaksa posisi gw kembali ke dunia “anak-anak”. Karena di tempat inilah, bagaimanapun tuanya usia, gw tetap dianggap “anak” oleh orangtua.

Dianggap “anak” disini bukan berarti gw dianggap anak kecil sih, tapi justru seringnya kaya “diingetin” perannya sebagai manusia dewasa, terutama peran gw jadi emak-emak kekinian.

Contohnya simpelnya nih, gw bisa ditegur kalo sholat subuhnya kesiangan walopun alesannya gw capek, gw bakal ditelponin kalo pas dapet jatah lembur dan nggak ngabarin rumah, dan tentunya, gw bakal diingetin buat kondangan ke tetangga anu atau ikut arisan inu.

Belum lagi kalo berbicara tentang pola pengasuhan anak, kehidupan berumahtangga yang LDR-an, sampe hubungan dengan mertua beda budaya, hihi..ribed euy. Padahal itu belum apa-apanya kalo pas kebetulan kami beda pandangan menentukan kapan sholat Ied, atau beda pilihan pas nyoblos presiden anu, haha..🙊

Kadang hal itu melelahkan gw. Dan beberapa kali akhirnya menjadi sumber kecanggungan dalam hubungan anak-orangtua. Gw tau juga sih, hal tersebut merupakan bentuk perhatian orang tua terhadap gw. Dan pastinya, mereka melakukan itu karena kasih sayang yang tak terbatas.

Kalo pas lagi adem dan mikir sehat, gw bisa nangis sendiri inget kelakuan-kelakuan gw yang memang masih butuh pengawasan. Tapi sayangnya, kalo pas badan ini capek atau kondisi mental yang amburadul, lagi-lagi gw bisa nangis sendiri karena butuh bersenang-senang (hayaaah!).

Tapi ya, sepanjang pengalaman gw menjadi “anak-anak” yang sudah terlalu tua (Bocah Tua Nakal- Cu Pe Tong; generasi 90-an pasti tau inilah) posisi anak gimanapun adalah posisi penuh cobaan dan kalahan😿.

Maksud gw, sebisa apapun, mengalahlah pada orangtua. Misalkan kita (merasa) benar pun, mengalahlah dengan berdiam diri terlebih dahulu, beri wejangan, eh..pendapat atau dasar ilmu tentang sesuatu yang kita anggap benar itu setelah kondisi lebih aman terkendali dan tentunya dengan suara dan perilaku selembut mungkin.

Kalo ada yang ngambek, wes lah, legowo buat koya atau nyolu (bermanis-manis mulut dan perilaku; boso Semarang) terlebih dahulu. Gak ada salahnya, sapa tau dapet uang jajan dari Bapak atau Ibu, eh..🙊

Hal itu tentu bukan tanpa dasar, karena orangtua lah yang dari kecil merawat kita, orangtua lah yang mendidik kita, dan kepada orangtua lah kita mempunyai hutang. Ridho orangtua lah yang kita butuhkan untuk sukses dunia akhirat.

IMG-20141217-WA0001

Bismillah, semoga Allah SWT selalu memberikan kemudahan dan kelancaran urusan untuk Bapak Ibu. Amin.

Yang jelas, jadi orangtua ataupun anak, gak ada posisi yang lebih mudah. Orangtua pun pasti merasa kesulitan bila anaknya bandel, ngeyelan, dan kekanakan. Jadi anakpun, kalo bisa belajar untuk menjadi lebih baik lagi biar bisa membahagiakan Bapak Ibuknya.

Sama-sama terus belajar sih, karena cita-cita gw, pingin jadi orangtua yang fun dan jujur aja ama anak. Gak selamanya harus menunjukkan kesempurnaan, bisa sama-sama berlaku konyol, bersahabat dan yang penting berani minta maaf bila memang merasa menyinggung hati anak-anak.

#note buat gw kelak.

#semoga ingat, dan tolong ingatkan Ibumu yang pelupa ini, Nak

15 thoughts on “Tetaplah Jadi Anakku

  1. Cuma bisa senyum buat baca ini. Menurut saya ini bagaikan esensi orang tua dari sudut pandang anak yang menjadi orang tua tapi tak lupa akan hakikatnya sebagai anak. Kan umumnya setelah jadi orang tua, seseorang merasa superior, sempurna, mengekang dengan dalih sayang, dan sebagainya ya. Tapi ini berbeda, soalnya ada juga sudut pandang orang tua yang masuk di sini, orang tua yang selalu berusaha memberi yang terbaik untuk anaknya. Duh ngelantur apa saya ini, intinya selamat datang kembali! Sekarang kan sudah tidak pulang jam 7 lagi Mbak *kabur*.

    • Bwahaha, dasar lo Ga. Ntar kena ins-o4 baru tau lo..
      Iyes bener Gara, kelamaan jd ortu itu kadang superioritasnya keluar. Gak terasa ego nya lebih muncul. Bocah jg kadang mo protes jg sungkan to. Makanya gak boleh berhenti belajar. Sama2 belajar, jadi anak juga jadi ortu.

    • Ihikkk, saya juga kangen baca tulisan teman2, lihat poto2 Fe..ya ampyunn, begitu terkukungnya eike di kubikel kecil ini😭.
      Iya Fe, terimakasih ya Say. Pagi2 dapet mood booster yang okee😘

  2. Welcome back Ziza 😍😍 lama tak bersua ya *pelukan virtual 😅 semoga ga terkungkung2 banget ya sama kubikel. Kalo bosen, cegat abang bakso, trus makan pedes2 deh 🙂

  3. Jadi orangtua itu ternyata nggak mudah ya, dlu waktu jadi anak2 suka bandel 😀 Skr baru nyadar, kasian orangtua, huhu.. Memang semua harus belajar, belajar dr mana aja termasuk belajar dari pengalaman.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.