Nikah itu Enak?

Orang bilang memasuki dasawarsa kedua pernikahan itu memang berat, masa bulan madu telah lewat, berganti titik jenuh dan kalo nikahnya kaya gw di umur twenty something, maka sekarang ini masuk masa dimana orang katanya sering mengalami masa puber kedua. Masa sih?

Haha, gw sih iyes.

Ini bukan dalam rangka memproklamirkan diri gw jenuh, gak bahagia atau nyesek udah nikah ya. Bukan. Justru gw masih berusaha keras supaya gw gak terjun bebas dalam dunia kelam pernikahan.

Untuk orang sebebas gw, masa adaptasi dimana satu sama lain saling menyesuaikan diri itu masa yang cukup berat. Tapi karena semangat masih nyala-nyala, dijalanin aja pake seneng. Makin kesini udah terbiasa ama perilaku yang mungkin dulu gak kepikiran, makin kesini makin mirip satu sama lain. Ibarat kata, gw mikir apa, tau-tau ternyata sama.

Dan ternyata, kami berdua stagnan. Saling ngerasa nyaman tapi juga bosan. Kesibukan kantor, kegaduhan ngurus bocah, dan faktor fisik bikin kami merasa butuh hiburan, istirahat, piknik, penyaluran you name it..

Pas udah nyadar kalo keadaan kami sestagnan ini, kami mulai berusaha restart lagi. Mulai dari melakukan hal-hal yang kami pingin lakuin aja, sendiri-sendiri. Lho kok..hehe.

Jadi, menurut gw, kami mungkin butuh aktualisasi diri. Melakukan hobi yang terbengkalai, melakukan kesenangan masa muda, dan menikmati me time aja.

Gw mulai nulis dan baca-baca lagi, nonton pilem apapun yang gw pingin nonton, dan ngobrol ama kawan2 lama.

Mas Bojo yang sekarang juga sering ngajakin lari bareng, menularkan semangatnya untuk menaikkan standar kesehatan dan stamina tubuh. It’s fun.

Jadi, nikah itu enak gak? Selow aja Bro. Standar enak juga ambigu. Tiap orang beda2. Dan akhirnya yang bisa jawab pertanyaan itu ya kita sendiri yang ngejalaninnya. Mo dibikin enak atau sengsara juga tergantung usaha kita kan, plus doa donk. Doa yang kenceng plus curhatin isi hati ke Yang Maha Kasih.

Plus juga, pernikahan itu tergantung dua orang, suami dan istri. Gak bisa sendiri2 ngusahainnya. It needs two to tango. Usaha bareng2, dan kerjasama dan komitmen.

Jangan nyari2 hiburan atau pelarian ke hal2 yang gak baik juga deh. Masih banyak hal2 yang bisa kita lakuin tanpa menyakiti perasaan keluarga, bukan cuma pasangan lho.

Kembalilah ke rumah seruwet atau sejenuh apapun. Walopun cuma bisa menghela napas saking enegnya, tetep usahakan balik. It’s hard, tapi yakin deh hal tersebut bener.

Sebagai closing, gw mo bisikin para Mak2 thirthy something nonton Go Back Couple. Ni drama Korea recommended bingit buat ditonton..Ayuk ah, mo milih Choi Ban Do atau Jung Nam Gil?😚😚

Go Back Couple, teasernya doank

 

 

2 thoughts on “Nikah itu Enak?

Leave a Reply to zizadesita Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.