Sayang-sayangan di Depan Publik

Hari ini, 4 tahun lalu, gw akhirnya ketemu Mas Bojo lagi setelah 8 bulan ditinggal sekolah. Udah lama gak ketemu, pasti tetep pangling walopun hampir tiap hari video call. Dan gw emosi duonk, bak drama-drama Korea gw mbrabak mringis liat dia meluk anak-anak duluan, kenapa bukan guwe..dih😢

Dasar bocah ya, mereka mah nggak ngerti perasaan kuangen Ibunya udah membuncah dan dengan polosnya langsung nanya ini itu, cerita ini itu ke Ayahnya, gw tambah mewek donk..

Tapi untung Mas Bojo udah ngerti kalo istrinya suka lebay gaya Koreaan maka dia bilang ke bocah, “bentar ya Nak” trus langsung meluk dan nyium gw. Mesra.

Ehh, ini di bandara lho Pak, dimana banyak orang bersliweran. Gw pan salah tingkah sendiri ya. Bocah-bocah pun langsung “Cieee..😚”, dan gw cuma meleleh.

Aksi mempertontonkan bentuk kasih sayang di depan publik, atau lebih dikenal dengan istilah Public Display Affection (PDA) seinget gw jarang kami lakuin, atau kalau dalam standar gw masih wajar lah kalo cuma gandengan atau pegangan tangan pas jalan. Beberapa kali salim dan cium dahi juga pernah sih di depan teras rumah pas mo berangkat kerja.

Pun hal tersebut udah pernah jadi bahasan Mas Bojo bahwa dia memang mengusahakan membatasi aksi PDA ini agar tidak menimbulkan hal-hal yang tidak diinginkan. Kalo mo sayang-sayangan ya sabar sebentar, nunggu waktu dan tempat yang privat malah lebih enak😝.

Beberapa tahun sebelumnya, ketika gw mendampingi Mas Bojo wisuda di UGM, kami jalan berdua aja trus mampir sholat dong di masjid. Pas kami jalan keluar berdampingan, kami disapa seseorang “Mas, itu adeknya ya? Atau temennya?” Mas Bojo jawab dengan suara pelan, karena agak terganggu ditanya seperti itu oleh orang asing, “Ini istri saya, ada apa ya?”. Ternyata kami dikira belum menikah, dan orang tersebut langsung minta maaf serta berlalu pergi. Kami cuma bisa pandang-pandangan donk, takut kami salah dan melanggar batas. Kejadian serupa kami alami beberapa kali, sampe kami GR, apa kami keliatan masih kaya orang pacaran atau memang perilaku kami udah berlebihan.

Kalo kami cermati, mungkin justru perilaku kami yang suka malu-malu tapi akrab, dan paling cuma saling gandeng tangan justru bikin orang penasaran sampe berani komentar. Orang-orang tersebut paling ngomongnya berkisaran “temennya ya” atau “masih PDKT ya”, sebatas itu sih jadi gak ganggu-ganggu amat.

Untuk kasus PDA diawal plis tolong dimaklumi karena alasan moment lama gak ketemu. Itupun kejadiannya cuma beberapa detik plus gak pake macem-macem lah. Jadi murni karena curahan emosi kasih sayang lama tak bersua yang tak terbendung aja.

Perilaku PDA ini menurut gw memang seharusnya cukup menjadi perhatian kok, baik batasan perilakunya, pelakunya, maupun peraturannya. Beberapa kali gw ketemu ama dedek2 pake seragam sekolah udah pada berani PDA lebih dari pegangan tangan, dan hal tersebut udah mengganggu. Apalagi di media sosial yang termasuk ranah publik, hedeuuh, jibunan deh.

Sebenernya  puingiin banget nyolek trus ngingetin supaya mereka sungkan dan paling enggak risih lah melakukan PDA gitu, tapi sampe saat ini, gw cuma pernah beberapa kali ngomong “behave, behave..” ama sekumpulan anak moeda yang udah kenal serta paling ngliatin risih para remaja yang dirundung napsu cinta. Tapi tetep aja gw sering ngerasa gak mampu Cyin kalo harus teges gitu, baiknya gimana sih?

Setahu gw, di luar negeri pun untuk aksi PDA ini ada peraturannya. Mungkin batasannya memang disesuaikan dengan budaya atau nilai etika setempat, dan apabila batasan tersebut dilanggar kayanya orang lain yang merasa terganggu pun bisa melaporkannya ke polisi. Jujur aja gw awam soal ini, cuma pernah beberapa kali ketemu pasangan bule yang kasmaran namun rata-rata usianya udah dewasa, belom pernah ketemu yang remaja-remaja gitu. Trus karena ngerasa sebagai orang asing, makanya gw milih menghindar aja daripada ditanyain macem-macem ma bocah.

Jadi kesimpulannya gimana? Mo bertindakkah kalo ada pelaku PDA yang melanggar batas? Tindakannya apa? Atau justru berpendapat kalo PDA (yang melebihi batas) itu sah-sah aja dan masuk ranah hak asasi manusia serta gak boleh di ganggu?

Kalo menurut gw sih, kasih sayang itu fitrah manusia, tapi untuk nunjukinnya di muka publik tetep harus mematuhi peraturan yang berlaku. Gimana yang melanggar batas? Kalo bisa tegur ya tegur, atau minimal pelototin walopun bakal dapet pandangan setajam silet. Setuju gak?

 

5 thoughts on “Sayang-sayangan di Depan Publik

  1. Aku sering PDA an nang kene. Mumpung nang londo. Lek nang Indonesia kan wes digiring nang poskamling hahaha. Lak nang kene kan ga onok sing merhatikno. Yo PDA ne sing taraf normal 😆😆 mosok yo sampe plorot2an klambi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.